Laman

Pengunjung

Senin, 05 November 2012

RIBUT GARA-GARA MOTOR ITU BAIK

Mungkin berbeda jaman ortu kita dulu, jaman sekarang untuk
mendapatkan sebuah sepeda motor itu gampang benar. Jadi
suatu hal biasa  kalau dalam suatu rumah tangga dalam
memiliki motor enggak cuma satu doang.

Cuma sayangnya gara-gara begitu gampangnya memiliki motor
cara pandang terhadap motor pun berubah. Anda ingat pada
umur berapa anda dibebaskan oleh orang tua anda untuk
bruuum sana bruuuum sini?????? Kalau saya sih benar-benar
dibebaskan oleh ortu ketika saya telah memiliki sebuah SIM.
Nah kalau jaman sekarang »»»»


Saya enggak habis pikir sama jaman sekarang kok bisa-bisanya
anak-anak SD atau SMP yang masih dibilang bau kencur udah
bisa bawa motor sendiri ke sekolah, padahal SIM pun gak punya.
Saya saja jaman SD-SMP cuman naik sepeda atau naik angkot doang.
Menurut saya  ini udah kesalahan struktural dari ortu nya.
Bagi saya  ortu yang membiarkan anaknya yang masih di bawah
umur berkendara motor sendirian ke sekolah maupun ke
jalanan kota adalah ortu-ortu yang gak bertanggungjawab!!
TERLALU.

Saya juga punya anak gadis gan!!!

Sering juga ribut ne sama dia gara-gara masalah motor, anda taulah
anak sekarang kalau ke sekolah enggak bawa motor ya enggak keren.
Alasan anak gadis saya (Deva) ne macam-macam lah, karena di
rumah ada motor nganggurlah, nah yang paling buat saya
kesal adalah "Koq teman-teman Deva boleh bawa motor ke
sekolah, bapaknya enggak ngelarang".

Sampai nangis-nangis tidak akan pernah saya ijinkan kecuali
dia udah punya SIM. Motor rusak, hancur dengan mudah kita
perbaiki atau beli baru, kalau anak yang rusak atau hancur
Waduuuh saya bisa nangis darah sampai kiamat. Akhirnya
saya punya jalan tengah dan alhamdulillah anak gadis saya
menerima. Silahkan bawa motor ke sekolah atau ke tempat
les dengan syarat bapak ada di belakang/di bonceng.

Nah yang ini anak gadis saya kedua, masih bayi gan!!


Jaman SMP nya kelak bisa jadi dia nangis-nangis diperbolehkan
bawa mobil ke sekolah. Jaman cucu saya malah bisa jadi
nangis-nangis diperbolehkan bawa Helikopter. Hahaaa··
Beda jaman beda trend kendaraan.

Apakah permasalahan saya sama juga dengan permasalahan
anda??? Akhirnya saya jadi tau karena saya dulu sering kesel sama
bokap karena enggak boleh bawa motor, bukan karena sayang
kalau motor itu rusak atau hancur tapi karena sayang kalau
saya rusak atau hancur karena seumuran begitu kita belum
bisa bertanggung jawab dalam mengendarai motor dengan
baik alias alaaaaaaaaaay habeeeees!!!!!

"MEMBEBASKAN ANAK YANG BELUM CUKUP UMUR
UNTUK MEMBAWA KENDARAAN SENDIRI
SAMA JUGA DENGAN PEMBUNUHAN BERENCANA"

31 komentar:

  1. memang miris bro melihat perkembangan anak muda sekarang....dulu waktu SMP aq malah suka Sepeda Onthel meskipun 30 menit perjalanan...SMA naik angkot...

    BalasHapus
  2. memang miris bro melihat perkembangan anak muda sekarang....dulu waktu SMP aq malah suka Sepeda Onthel meskipun 30 menit perjalanan...SMA naik angkot...

    BalasHapus
  3. ckckckck masih bocah dah minta bawa motor... bocah itu masih labil psikologisnya, masih sedikit pengalamannya & blum bagus refleksnya. dikhawatirkan malah kecelakaan. sebaiknya jangan ente kasih gan

    BalasHapus
  4. sebaiknya ente kasih liat video2 di youtube tentang kecelakaan motor supaya anak ente gak berani... apalagi klo tuh anak gak pake helm kayak foto di atas, sama aja mengijinkan anak sendiri bunuh diri namanya...

    BalasHapus
  5. @ junedz berkata...
    memang miris bro melihat perkembangan anak
    muda sekarang....dulu waktu SMP aq malah suka Sepeda Onthel
    meskipun 30 menit perjalanan...SMA naik angkot...
    ****
    Makanya kalau ada razia plantas jam-jam pulang sekolah
    yang ketangkap banyak anak SMP dan SMA.
    Sayangnya Razia keseringan suka jam 9-10 pagi
    masih jam belajar

    BalasHapus
  6. @ junedz berkata...
    memang miris bro melihat perkembangan anak
    muda sekarang....dulu waktu SMP aq malah suka Sepeda Onthel
    meskipun 30 menit perjalanan...SMA naik angkot...
    ****
    Makanya kalau ada razia plantas jam-jam pulang sekolah
    yang ketangkap banyak anak SMP dan SMA.
    Sayangnya Razia keseringan suka jam 9-10 pagi
    masih jam belajar

    BalasHapus
  7. @ Anonim berkata...
    ckckckck masih bocah dah minta bawa motor...
    bocah itu masih labil psikologisnya, masih sedikit
    pengalamannya & blum bagus refleksnya.
    dikhawatirkan malah kecelakaan. sebaiknya jangan ente kasih gan
    ***
    Enggak pernah di kasi
    makanya sering ribut
    qiqiqii

    BalasHapus
  8. @ Anonim berkata...
    sebaiknya ente kasih liat video2 di youtube
    tentang kecelakaan motor supaya anak ente gak berani...
    ***
    Saya aza takut gan nontonya
    gambarnya pada sadis-sadis

    BalasHapus
  9. @ Anonim berkata...
    sebaiknya ente kasih liat video2 di youtube
    tentang kecelakaan motor supaya anak ente gak berani...
    ***
    Saya aza takut gan nontonya
    gambarnya pada sadis-sadis

    BalasHapus
  10. jdinget dulu smp ,ane ga minta cuman nyicipin motor eh trus boleh di bawa kesekolah hehe

    BalasHapus
  11. @ kharis27 berkata...
    jdinget dulu smp ,ane ga minta cuman nyicipin motor
    eh trus boleh di bawa kesekolah hehe
    ****
    Untung juga saya anak perempuan
    jadi masih mau mengerti
    kalau laki-laki mungkin sama juga, bisa
    curi-curi kesempatan

    BalasHapus
  12. @ kharis27 berkata...
    jdinget dulu smp ,ane ga minta cuman nyicipin motor
    eh trus boleh di bawa kesekolah hehe
    ****
    Untung juga saya anak perempuan
    jadi masih mau mengerti
    kalau laki-laki mungkin sama juga, bisa
    curi-curi kesempatan

    BalasHapus
    Balasan
    1. jaman sekarang beban ngurus anak udh berat emang,, contoh gampangnya aja, byk anak kecil (masih kls 3 malah) udh megang hp,, huahahaha... saya aja baru ngerti hp pas kls 1 smp,, itupun cuman buat nge game doank ,, walau jaman segitu udh ada hp yg ada fotonya,, tapi ga kepikiran buat beli hp,,



      http://mottobiker.wordpress.com/2012/11/10/pertamina-sponsori-aprillia-rsv4/

      Hapus
    2. Anak sekarang emang lebih pinter dari anak jaman dulu,
      efek globalisasi. tinggal sekarang pandai-pandai ortu yg menjaganya

      Hapus
  13. jadi inget jaman sekolah,
    gk di kasih pake motor ke mana2 sebelum lulus
    SMA dan punya SIM.

    BalasHapus
  14. Tp byk loh mas yg ortunya bangga klo anaknya yg msh kecil bisa ngendarai motor sendiri alasannya ntar biar ga kaku... Mrgreenn dech...

    BalasHapus
  15. wujud kecintaan kita pada anak tidak harus membuatnya senang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kewajiban orang tua untuk membuat senang anaknya,
      tapi yan itu kesenangan itu harus ada batasnya agar jangan
      sampai kebablasan

      Hapus
  16. artikel yang bermanfaat dan penuh makna, memang tidak sepantasnya anak2 di bawah umur bawa motor ke sekolah

    sementara belum diperbolehkan naik motor
    mungkin sang anak cukup naik di atas kasur sambil membaca buku

    bermanfaat, aman dan menambah pengetahuan, hehe :D

    BalasHapus
  17. @ Anonim berkata...
    jadi inget jaman sekolah,
    gk di kasih pake motor ke mana2 sebelum lulus
    SMA dan punya SIM.
    ***
    Saya waktu SMA udah punya SIM (SIM nembak)
    Tapi sama orang tua enggak ngijinkan bawa motor
    keluar kota, kalau ngelanggar bisa sebulan
    enggak di kasi motor

    BalasHapus
  18. @ nzahry berkata...
    Tp byk loh mas yg ortunya bangga klo anaknya yg msh kecil
    bisa ngendarai motor sendiri alasannya ntar
    biar ga kaku... Mrgreenn dech
    ***
    Memang sih ada kebanggaan kalau anak bisa bawa motor,
    cuma kebanggaan itu bukan berarti harus membebaskan
    100%

    BalasHapus
  19. Penerapan aturan yang nggak tegass
    http://belitong.wordpress.com/2012/11/12/k18-bukti-strategi-devide-et-impera-ala-ahm/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tegas benar malah nanti menyusahkan
      dari pada kabur bawa motor sendiri.
      memdingan bawa motor dengan pengawasan ayahnya

      Hapus
  20. Banyak ortu salah kaprah dengan mengabulkan segala keinginan anaknya adalah cara menyayangi anak. Padahal kewajiban ORTU untuk membimbing dan mengingatkan. Karena anak-anak itu umumnya masih mengikuti keinginan atau nafsunya saja, untuk terlihat keren dan gaul.

    BalasHapus
  21. whaha susah emang pak, lha wong bapaknya gila motor ya nular ke anaknya, sayang belum cukup umur hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehee····· Alhamdulillah anak perempuan gan, jadi mau nuruuut.
      enggak pernah bawa motor sendirian ke jalan raya kecuali sama bapaknya.
      polisi di rumah lebih galak (mamanya) jadi kalau saya ke pulang ke tempat tugas
      anak sulung enggak berani macam-macam walaupun ada motor nganggur
      kalau anak LELAKI mungkin berbeda ya gan!!! di kasi hati malah minta jantung.
      di suruh bawa deket malah bawa jauh, di suruh pelan-pelan malah kenceng
      maka saya senang banget dua-dua anak saya perempuan semua.
      selain mau nurut juga enggak ada saingan untuk kegantengan saya wkwkwkkk
      kelihatannya ada darah biker yang mengalir di tubuhnya, tadi aza minta diajarin motor kopling.
      kalau bawa ninja keberatan, ya udah yamaha touch aza deh yang di obok-obok

      Hapus
  22. itulah apa lagi zaman sekarang, perkreditan terlalu banyak, jadi motor tambah banyak

    BalasHapus
  23. Wah.. ane malah gak dikasih sama skali bawa mtor sampe bisa nyari duit sendiri alias kerja buat beli motor.. thanks mom and dad... :D

    BalasHapus

Setiap komentar Anda sangat berarti sekali untuk
Blog ini agar bisa menjadi lebih baik kedepannya.
Berkomentarlah dengan baik demi
kenyamanan bersama.

Tak ada yang bisa saya berikan selain ucapan terima
kasih karena telah memberikan apresiasi terhadap
artikel-artikel Saya.

Saya tidak pernah melarang untuk menggunakan
fasilitas Anonim namun setidaknya gunakanlah
akun Anda atau minimal nama dan url.
Sehingga kita bisa berteman lebih akrab.