Laman

Pengunjung

Selasa, 04 September 2012

MOTOR BARU, JANGAN LANGSUNG BELI!!!



Tahun ini banyak keluar motor baru ya, gimana mas bro
sudah tentukan pilihan untuk motor merk apa? Honda,
Yamaha, Suzuki, Kawasaki, TVS, Pulsar atau malah
mau beli produk ,,,,,,,. Saya rasa anda sudah tentukan
pilihan, saya hanya berdoa semoga anda enggak salah
pilih.

Saya tidak mau memberi nasehat pada mas bro yang
mau membeli motor baru nanti, saya hanya bisa menyarankan
itu pun bila mas bro berkenan. Sarannya apa seeeeh????

Saran saya adalah :
MOTOR BARU JANGAN LANGSUNG BELI, apa lagi kalau motor
itu emang benar-benar baru. Loh koq bisa seperti itu, kan bangga
kalau kita bisa memiliki motor baru sebelum kiri kanan kita
punya motor itu. Iya seh kalau emang maunya mas bro saya
kan enggak bisa larang. duit-duit mas bro sendiri koq.

Saya cuma mau kasi tau kalau :
"Sebenarnya ATPM (Agen Tunggal Pemegang Merek) sangat
senang bila ada Konsumen yang langsung membeli produk
barunya. Dengan begitu mereka bisa tahu kelemahan produk
mereka tanpa harus buang-buang waktu masa percobaan.
Jika ada konsumen complaint itu akan jadi bahan pelajaran
buat ATPM"

Nah sekarang mas bro ngertikan, motor baru gelombang
pertama itu motor percobaan loh, heheheee mas bro memang
mau jadi KELINCI PERCOBAAN. enggak kan??? mendingan bersabar
dulu jangan langsung ikut-ikutan beli. Biar lah orang lain beli dulu,
anggap saja mereka itu sampel percobaan kita, nah kalau memang
motor baru itu memang teruji tangguh dalam waktu 6 bulan bolehlah
mas bro ambil motor tersebut, tapi kalau mampu bersabar
tunggu 1 tahun itu lebih baik.

Belilah motor baru tersebut pada gelombang kedua atau
gelombang ketiga, karena kalau ada permasalahan pada
motor baru pada gelombang pertama pasti akan diperbaiki
yang menjadi titik kelemahan motor baru itu pada gelombang
kedua atau ketiga. kalau tidak diperbaiki mas bro bisa jatuhkan
pilihan pada motor yang lain.

Jadi Kesimpulannya :
PELAN-PELAN SAJA (Kotak Band)
kalau ada motor baru belinya jangan keburu nafsu
kalau tidak, jangan salahkan saya bila anda nanti
jadi KELINCI PERCOBAAN sama ATPM

28 komentar:

  1. bahaya ni bro, kalo semua orang baca ni artikel malah gak ada yg beli motor produk br, hehehee...

    BalasHapus
  2. @ bigcowrider berkata...

    bahaya ni bro, kalo semua orang baca ni artikel malah gak
    ada yg beli motor produk br, hehehee.

    ******
    Wah wah benar juga yaaaaa,
    bakal dihapus dari pertemanan fb
    nanti saya oleh ATPM ne
    wkwkwkkkkkk

    BalasHapus
  3. @ bakulkangkungjpr1 berkata...

    kalau yang baca pihak ATPM..? *

    ******
    Pasti saya akan dapat PIALA OSCAR dong
    pemenang PENASEHAT KONSUMEN MOTOR INDONESIA
    wkwkwkkkkk····

    BalasHapus
  4. setujuuuuuuu :D, lihat sikon. klo banyak yang komplen ya.... ga jadi beli deh T_T

    BalasHapus
  5. bener bro, ane pemakai NHB pertama kecewa bro

    BalasHapus
  6. Tergantung brow..
    Saya pemakai Suzuki Shogun 125 awal.. Katanya shogun 125 edisi awal-awal kualitasnya paling bagus karena mesin masih part jepang. Tahun-tahun kesini oplosan dengan part Thailand. Saya buktikan emang awet sudah 8 tahun tidak pernah bongkar mesin.
    Berlaku juga dengan Shogun 110 kebo edisi awal yg mesin masih 100% Jepang (Lebih Awet)
    Jadi tidak semua edisi awal jelek...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju mas bro. Ane punya shogun R kebo thn 97, switch rem depan yg kecil itu aja ada cetakannya "made in japan" (bukan sablonan). Silakan percaya ato tidak, untuk rantai keteng (mesin) baru ganti setelah ordometernya 2 kali balik ke angka 0, dengan pemakaian yg lumayan nyiksa (sering RPM tinggi). Thunder 250 pun begitu, keluaran pertama masih full jepang.

      Tapi memang, secara umum mending beli generasi ke dua (pas ganti striping), biasanya ada perbaikan.

      Hapus
  7. bisa juga sih, kemungkinan ke"cacat"an di perbaiki pas facelift (atau apapun disebutnya)

    BalasHapus
  8. Sepertinya hal ini tidak berlaku untuk produk Suzuki....
    Sampai saat ini produk2 generasi awal Suzuki selalu lebih bagus dibanding generasi setelahnya.... Contoh; Fu, Shogun SP....

    BalasHapus
  9. @ Anonim berkata...
    setujuuuuuuu :D, lihat sikon. klo banyak yang komplen ya.... ga jadi beli deh T_T

    *****
    biar bisa pindah ke lain hati

    BalasHapus
  10. @ JS berkata...

    bener bro, ane pemakai NHB pertama kecewa bro

    *****
    Tapi yang beli motor itu pada gelombang kedua or ketiga
    enggak kan?

    BalasHapus
  11. @ JS berkata...

    bener bro, ane pemakai NHB pertama kecewa bro

    *****
    Tapi yang beli motor itu pada gelombang kedua or ketiga
    enggak kan?

    BalasHapus
  12. @ Anonim berkata...

    Tergantung brow..
    Saya pemakai Suzuki Shogun 125 awal.. Katanya shogun 125 edisi awal-awal kualitasnya paling bagus karena mesin masih part jepang. Tahun-tahun kesini oplosan dengan part Thailand. Saya buktikan emang awet sudah 8 tahun tidak pernah bongkar mesin.
    Berlaku juga dengan Shogun 110 kebo edisi awal yg mesin masih 100% Jepang (Lebih Awet)
    Jadi tidak semua edisi awal jelek...


    *****
    Tapi alangkah baiknya kalau tidak keburu nafsu bukan.
    yang namanya keburu-buru itu enggak baik.
    anda beruntung karna era itu emang motor langsung
    dari jepang, mulai dari pimpinan sampai pemasang bautnya
    sehingga kualitas terjaga.
    etos kerja di jepang tinggi banget.
    jangan coba-coba nguap ketika pas kerja
    kalau enggak mau kena phk
    kalau disini??????

    BalasHapus
  13. @ imotoblog berkata...

    bisa juga sih, kemungkinan ke"cacat"an di perbaiki pas facelift (atau apapun disebutnya)

    ******
    perbaikan kecacatan atau bisa jadi
    malah tambah fitur baru

    BalasHapus
  14. Yudhadepp menulis:

    "Sebenarnya ATPM (Agen Tunggal Pemegang Merek) sangat
    senang bila ada produsen yang langsung membeli produk
    barunya. Dengan begitu mereka bisa tahu kelemahan produk
    mereka tanpa harus buang-buang waktu masa percobaan.
    Jika ada konsumen complaint itu akan jadi bahan pelajaran
    buat ATPM"

    Saya bertanya:"yang dimaksud produsen itu siapa ya?"

    BalasHapus
  15. @ harisxyz berkata...

    Yudhadepp menulis:

    "Sebenarnya ATPM (Agen Tunggal Pemegang Merek) sangat
    senang bila ada produsen yang langsung membeli produk
    barunya. Dengan begitu mereka bisa tahu kelemahan produk
    mereka tanpa harus buang-buang waktu masa percobaan.
    Jika ada konsumen complaint itu akan jadi bahan pelajaran
    buat ATPM"

    Saya bertanya:"yang dimaksud produsen itu siapa ya?"

    *****

    Yudha depp menjawab :
    Konsumen bro bukan produsen
    terima kasih telah mengingatkan
    telah saya perbaiki tulisannya

    BalasHapus
  16. tapi ga enaknya,, klo sekiranya motor tsb tdk ada masalah dan terbukti laris manis, vixy contohnya, harganya akan semakin terdongkrak naik, wajar mau sedikit ambil untung byk jg donk imbas dari byk peminat,

    BalasHapus
  17. Liat2 dulu bro:
    Klo produk awal, dimasukin dari negara yg standar produksinya lebih tinggi dari lokal: misalnya jepang, buruan sikattt....

    Klo dimasukin dari negara yg standar produksi nya lebih rendah dari lokal: misalnya cina, india, sabar aja tunggu batch selanjutnya

    Klo buatan lokal: sabar aja yahh, sukur2 keluhan2 produk awal di dengar dan diperbaiki ama produsen, baru beli dah...

    BalasHapus
  18. pokoknya kalau produk gak laku salain blog ini aja
    hahaha peace bro just kid

    untuk jaman sekarang sih enak,bs baca2 testimoni para blogger,atau mungkin dari kaskus juga bisa

    ya tapi itulah gunanya garansi mesin 3 tahun,jdi dalam kurun waktu segitu kalau terjadi cacat produk yg bersifat bawaan bs dklaim

    BalasHapus
  19. setuju bos, sy jg pernah jd korban iklan motor baru, tanpa pikir panjang sy lgsg beli tu motor,,,,tp akhirnya sy jual tu motor cz katanya cacat produk....kapok deh

    BalasHapus
  20. tapi kalo mongstor CBU sikat aja deh, kualitas di atas lokal pasti, walopun ada masalah biasanya di recal kalo di mari mah ga akan di rical walaupun masalah menimbulkan nyawa ratusan orang

    BalasHapus
  21. @ Rollerman berkata...
    pokoknya kalau produk gak laku salain blog ini aja
    hahaha peace bro just kid

    *****
    Jadi tersangka UTAMA dong
    wkwkwkkkk

    BalasHapus
  22. @ adi berkata...
    setuju bos, sy jg pernah jd korban iklan motor baru,
    tanpa pikir panjang sy lgsg beli tu motor,,,,tp akhirnya sy jual
    tu motor cz katanya cacat produk....kapok deh

    *****
    Jangan sampai terulang kembali gan.
    kalau terulang kembali artinya belum kapoq
    hahahaa

    BalasHapus
  23. @ apriantoblog berkata...
    tapi kalo mongstor CBU sikat aja deh, kualitas di atas lokal pasti,
    walopun ada masalah biasanya di recal kalo di mari
    mah ga akan di rical walaupun masalah menimbulkan
    nyawa ratusan orang

    *****
    Sedih ya gan
    koq Konsumen Indonesia selalu terpinggirkan

    BalasHapus

Setiap komentar Anda sangat berarti sekali untuk
Blog ini agar bisa menjadi lebih baik kedepannya.
Berkomentarlah dengan baik demi
kenyamanan bersama.

Tak ada yang bisa saya berikan selain ucapan terima
kasih karena telah memberikan apresiasi terhadap
artikel-artikel Saya.

Saya tidak pernah melarang untuk menggunakan
fasilitas Anonim namun setidaknya gunakanlah
akun Anda atau minimal nama dan url.
Sehingga kita bisa berteman lebih akrab.