Laman

Pengunjung

Sabtu, 22 September 2012

JUALAN PAKE NINJA,MASALAH BUAT LOE!!!

Ninja SS ini buat saya jualan ilmu alias pergi mengajar gan!!

(Dengarkan curhatku, tentang dirimu)
Motor Ninja mulai dari cc paling kecil sampai cc gede tetap
di anggap sebagai motor premium. Sehingga banyak yang
beranggapan pemilik motor ninja adalah golongan menengah
ke atas saja.
Ninja R ini selain buat mejeng juga buat jualan sama pemiliknya

Banyak artikel blog yang membahas hal ini, membahas motor
ninja yang digunakan sebagai sarana untuk berusaha mulai
dari jualan sayur, jualan bubur maupun jualan siomay.
Ada maksud yang tersirat dalam artikel-artikel blog tersebut agar
para pemilik ninja jangan sombong kalau ternyata motor
premiumnya ternyata dipakai buat Jualan. Nah kalau memang
motor Ninja itu di pakai buat Jualan memang kenapa?????
Masalah buat Loe!!!!

Saya sebagai salah satu pemilik motor Ninja malah BANGGA
terhadap mereka yang BERJUALAN menggunakan motor Ninja.
Bayangkan saja dengan penuh kerja keras, membanting tulang
serta bercucuran keringat, sedikit demi sedikit mereka mengumpulkan
rupiah demi rupiah sehinggga mereka berhasil memiliki serta
menggapai motor impian mereka yang bernama NINJA. Suatu
saat bila mereka terus bekerja keras saya yakin mereka juga
bisa berjualan dengan mobil KIJANG INOVA

Ninja 250, mantap gan. buat ngantar sayur pesanan langganan

Saya sangat marah, bukan marah karena motor ninja di pakai
buat jualan TAPI marah terhadap orang-orang yang beranggapan
bahwa motor ninja itu enggak pantas bila digunakan buat jualan,
enggak pantas bila motor premium dipakai oleh golongan
menengah kebawah, sedangkan kita semua tau BAHWA KEMERDEKAAN
MEMILIKI MOTOR JENIS APAPUN ADALAH HAK SEGALA BIKER APAPUN
GOLONGANNYA APAPUN PROFESINYA

Mantap, bubur hangat terus gan




Dalam relung hati yang paling dalam saya salut terhadap mereka
yang berjualan dengan menggunakan motor ninja DARI PADA
orang-orang yang sombong akan motornya, sedangkan, jangankan
untuk membeli motor, membeli ban baru saja masih ngarep
duit bokapnya.

25 komentar:

  1. @ kharis27 berkata...

    ajibbbbbbbb dah
    *****
    Emang ajib gan

    BalasHapus
  2. Bisa menghasilkan duit..sip.. Tapi harus kuat mental,lho..

    BalasHapus
  3. @bakulkangkungjpr1 berkata...

    Bisa menghasilkan duit..sip..
    Tapi harus kuat mental,lho..
    ****
    So pasti pak,
    terima kasih telah mampir.

    BalasHapus
  4. mantep!!
    Bukan cuma supra aja dipake jualan tp segala jenis mtor, jgn genksi yg pntng dpake bwt mengerjakan yg halal bener gak??

    BalasHapus
  5. @ abongbonjeruk berkata...
    mantep!!
    Bukan cuma supra aja dipake jualan tp segala jenis mtor,
    jgn genksi yg pntng dpake bwt
    mengerjakan yg halal bener gak??
    *****
    100% benar

    BalasHapus
  6. Double keuntungan nih kang... Nampang plus dapet duit dari jualan... mantappp.....

    http://nzahry.wordpress.com/2012/09/22/2013-bmw-hp4/

    BalasHapus
  7. @ nzahry berkata...
    Double keuntungan nih kang...
    Nampang plus dapet duit dari jualan... mantappp.....
    ****
    Mantaaaaaap habis gan!!!!
    Trims udah ninggalin jejak.

    BalasHapus
  8. "dengan penuh kerja keras, membanting tulang
    serta bercucuran keringat, sedikit demi sedikit mereka mengumpulkan
    rupiah demi rupiah sehinggga mereka berhasil memiliki serta
    menggapai motor impian mereka yang bernama NINJA" Jadi terharu saya..

    BalasHapus
  9. @ kelana97 berkata...
    Jadi terharu saya..
    ****
    Banyak yang bekerja keras buat mendapatkan
    motor impiannya pak.
    dulu malah pernah saya dengar kalau ada
    seorang penjual kayu bakar di daerah jawa barat
    bisa beli Harley Davidson setelah hampir
    35 tahun dia nabung.
    benar-benar perjuangan yang panjang
    akhirnya terwujud jua

    BalasHapus
  10. Ngeri bro...ajib
    mampir http://gombongmotorcommunity.com

    BalasHapus
  11. cuma satu kata : kreatiff... :D

    http://zulfauzi.blogspot.com/2012/09/pengamen-yang-super-kreatif.html

    BalasHapus
  12. Slm knal,la ni artikel mangtabbb.trus brkarya suksess sllu..

    BalasHapus
  13. @ GMC berkata...
    Ngeri bro...ajib
    ****
    Iyaaaa, ninja 250 pake jualan
    langganannya malah pake bebek dan matic.
    salut enggak, saya salutnya selangiiiit

    BalasHapus
  14. @ Zero Seven berkata...
    cuma satu kata : kreatiff... :D
    *****
    Tambah satu lagi ELEGAN.

    BalasHapus
  15. Di daerahku juga buanyak org jualn es pake vixin,..jualn syur,bubur ayam pke ninja,wawww keren,juoss tnan,bkin bngga dn salut..!!

    BalasHapus
  16. Pmilik ninja yg gengsinan mungkin mrasa di prmalukan,.smbil brkata,mosok mtorku gwe adol sayur...

    BalasHapus
  17. nah ini baru biker idaman, tidak menjadikan motor sebagai budak materi. hehe nice artikel gan. like this banget. terima kasih banyak juga udah mau mampir di blog saya gan he.

    BalasHapus
  18. @ enginebrakes berkata...
    nah ini baru biker idaman, tidak menjadikan motor
    sebagai budak materi. hehe nice artikel gan. like this banget.
    terima kasih banyak juga udah mau mampir di blog saya gan he
    ****
    Harta dan jabatan enggak dibawa mati gan.
    terima kasih udah mampir pula.
    mari tingkatkan persaudaraan walaupun
    hanya lewat dunia maya karena kita terpisah
    ruang dan waktu di dunia nyata

    BalasHapus
  19. motorkeren untuk mencari nafkah & menopang pundi2 kehidupan keluarga tak pernah salah :D

    BalasHapus
  20. Saya pernah tinggal di samarinda.tukang pulung gerobaknya ditarik pake satria fu..geleng2..ngga ada tuh di jkt

    BalasHapus
  21. innova-nya gak dipake kerja pak guru?

    BalasHapus
  22. Mantap gan....lha ini artikel yang kucari, bisa buat motivasi dan inspirasi diriku dan orang lain. kenapa harus malu pake ninja buat jualan...selama gak ganggu orang lain dan yang penting HALAL. tulis terus artikel inspirasinya Gan....sukses selalu....PEACE!

    BalasHapus

Setiap komentar Anda sangat berarti sekali untuk
Blog ini agar bisa menjadi lebih baik kedepannya.
Berkomentarlah dengan baik demi
kenyamanan bersama.

Tak ada yang bisa saya berikan selain ucapan terima
kasih karena telah memberikan apresiasi terhadap
artikel-artikel Saya.

Saya tidak pernah melarang untuk menggunakan
fasilitas Anonim namun setidaknya gunakanlah
akun Anda atau minimal nama dan url.
Sehingga kita bisa berteman lebih akrab.