Laman

Pengunjung

Jumat, 21 September 2012

BERTUGAS DI PEDALAMAN MENYENANGKAN

Hansip-hansip Ganteng

Tahun 2009 dimana pertama kali aku menginjakkan kaki
di Kecamatan Nanga Mahap Kabupaten Sekadau. Sebuah
tempat yang terletak di tengah provinsi Kalimantan Barat.
Aku tak menyangka ditempatkan didaerah walaupun
kecamatan tapi tetap dianggap sebagian besar PNS di
Kabupaten Sekadau ini sebagai daerah Ujung Langit,
kecamatan terdepan yang berbatasan dengan Kabupaten
Ketapang.


Bersama Istri Tercinta
Tempat tugasku ini termasuk daerah perhuluan di mana
ujung sungai sekadau berasal. Daerah yang sejuk karena
dikelilingi oleh perbukitan. Pertama bertugas aku dilanda
gelisah, apa yang biasa ku nikmati, ku lihat di sini tak bisa
ku dapati. Maklum aku terlahir di Kota yang penuh dengan
hiruk pikuk.

Waktu terus berjalan, dan aku pun dapat beradaptasi dengan
gaya masyarakat lokal. Ternyata aku beruntung ditempatkan
didaerah ini. Apa yang hilang kini tergantikan, yang terkadang
membuat iri teman-temanku yang bertugas di perkotaan.


Dengan Para Siswa

Mereka mungkin leluasa menikmati suasana Mall atau pun
Supermarket yang dingin oleh AC, disini aku begitu leluasa
menikmati Indahnya perbukitan serta udara segar sejuk
alami tanpa polusi. Mereka mungkin asik berenang di kolam
renang tapi aku juga asik berenang diarus sungai berbatuan
dari air pegunungan.

menikmati hembusan angin pegunungan

Dari hari kehari aku semakin mengerti ternyata bertugas
dipedalaman tidaklah selalu merugi. Hidup akan terasa
lebih indah bila kita selalu bersyukur. Toh aku juga tak
kehilangan 100%, Mall ataupun Supermarket serta kolam
renang tetap saja bisa aku jumpai ketika aku pulang.

Yuuuk kita santai agar otak jadi tenang


Di daerah pedalamanlah akhirnya aku banyak menjalani
pertualangan-pertualangan yang berhubungan dengan
alam baik dengan berjalan kaki ataupun dengan
mengendarai sepeda motor. Ternyata BERTUGAS DI
PEDALAMAN SANGAT MENYENANGKAN.
Bertualang, aku lelaki mainanku bukan boneka








23 komentar:

  1. memang benar, suasana hiruk pikuk kota bisa mengurangi kecepatan kinerja syaraf pusat,

    jadi emang bener kalo sesekali atau sedua kali atau setiga kali (waww) seseorang harus pergi ke tempat yang masih alami, seperti daerah pedalaman

    dan tugas kita buat menjaganya agar pedalaman gag berubah jadi perumahan

    BalasHapus
  2. @ Zero Seven berkata...
    tugas kita buat menjaganya agar pedalaman gag berubah jadi perumahan
    ****
    Kalau menjaga alam tetap asri sih oke.
    tapi kalau menjaga pedalaman enggak berubah
    jadi perumahan kelihatannya mustahil gan.
    pembangunan dan kemajuan enggak bisa dibendung

    BalasHapus
  3. tak akan se menyenangkan itu jika Pak Guru bertugas di pedalaman Papua dan Pak Guru bukan orang Papua Asli..., tanya kenapa..?

    BalasHapus
  4. jemuranku ketinggalan,Pak... hi..hi.. http://bakulkangkungjpr1.wordpress.com/2012/09/22/yang-tersia-siakantapi/

    BalasHapus
  5. @ bakulkangkungjpr1 berkata...
    tak akan se menyenangkan itu jika Pak Guru
    bertugas di pedalaman Papua dan Pak Guru
    bukan orang Papua Asli...,
    tanya kenapa..?

    ******
    Belum tentu loh, kan belum pernah tugas disana.
    paling-paling yang tidak menyenangkan bertugas
    disana adalah Ketika Lebaran aza.
    Papua dan Kalbar sangat jauh. perbedaan
    waktu aza sampai 2 jam gtu.

    BalasHapus
  6. @ jaranwesi berkata...
    semoga bertahan
    ****
    Demi tugas dan mencari nafkah
    buat anak istri mas bro

    BalasHapus
  7. tetap semangat mas bro..
    kadang ,daerah pedalaman jg menyenangkan. yg pnting dsna udah ad koneksi 3G n sarana transportasi maju.

    BalasHapus
  8. @ kasamago berkata...
    tetap semangat mas bro..
    kadang ,daerah pedalaman jg menyenangkan.
    yg pnting dsna udah ad koneksi 3G n sarana transportasi maju.
    ****
    Alhamdulillah gan, di tempat ane bertugas dari 3 bulan yang lalu
    koneksi 3G udah masuk, sarana tranportasi juga lancar
    cuma ya gitu masalah jalan aza yang masih ada kendala
    (musim kemarau BERDEBU,, musim hujan BECEK luar biasa)

    BalasHapus
  9. pengalaman brow, dr pd ane gk pernah keluar daerah.

    BalasHapus
  10. @ abongbonjeruk berkata...
    pengalaman brow, dr pd ane gk pernah keluar daerah.
    ****
    Wah sayang dong gan,
    enggak mau bertualang seperti si bolang ya???

    BalasHapus
  11. sep sep sep :D
    berusaha yang terbaik
    dimanapun kita ditempatkan hehehe
    lha memangnya pak Yudha ini pak guru pelajaran apa thow hehehe

    BalasHapus
  12. @ redbike92 berkata...
    sep sep sep :D
    berusaha yang terbaik
    dimanapun kita ditempatkan hehehe
    lha memangnya pak Yudha ini pak guru
    pelajaran apa thow hehehe

    ******
    Betuuuuuuul, tul tul tul tul tul.
    Guru biologi gan, tapi dapat tambahan
    sebagai wakasis.

    BalasHapus
  13. Selamat bertugas Bro. Apa yg sudah dimulai dg niat yg sgt baik ini, gw yakin akan mendapat balasan berkah luar biasa dr Allah utk Bro dan keluarga. Amin.

    BalasHapus
  14. @7leopold7 berkata.
    Selamat bertugas Bro. Apa yg sudah dimulai dg niat yg sgt baik ini, gw yakin akan mendapat balasan berkah luar biasa dr Allah utk Bro dan keluarga. Amin.
    ****
    Amin, terima kasih atas doanya pak.
    terima kasih juga telah mampir
    disini

    BalasHapus
  15. wah bisa lebih dekat dengan ciptaan Tuhan itu bersyukur banget loh

    BalasHapus
  16. @ omanfaqod berkata...
    wah bisa lebih dekat dengan ciptaan Tuhan itu bersyukur
    banget loh
    ****
    Benar pak, hidup akan terasa lebih indah bila
    kita mau bersyukur

    BalasHapus
  17. Keuntungan lain di daerah pedalaman,lingkungan belum banyak terkena imbas polusi.Makanan banyakan dari hasil alami, badan sehat karena banyak gerak.

    BalasHapus
  18. @ kelana97 berkata...
    Keuntungan lain di daerah pedalaman,
    lingkungan belum banyak terkena imbas polusi.
    Makanan banyakan dari hasil alami, badan sehat
    karena banyak gerak.

    ****
    Paling mantap kalau musim durian,
    dikota sebiji bisa 30 sampe 40 ribu,
    ditempat tugas harga segitu dapat segoni
    qiqiqiii.
    keberatan kalau mau bawa pulang buat oleh2
    kalau pake motor
    terpaksa dah bawanya pake mobil.

    BalasHapus
  19. bro, udah nyoba durian merah g? kabarnya lebih enak lho...

    BalasHapus
  20. Mantap bro.. asal listrik dan jaringan internet terjangkau, emang lebih nikmat di pedalaman..

    BalasHapus
  21. @ Anonim berkata...
    bro, udah nyoba durian merah g? kabarnya lebih enak lho...

    ****
    Yang paling enak sih durian tembaga, yang super enak
    sih sih durian udang merah saking lembut bisa disedot
    pake sedotan. pas musim duren dulu saya penah buat party
    makan duren bareng teman kantor, makannya sambil berendam
    disungai loh wkwkwkkk, biar enggak mabox jadi enggak takut
    makan sebanyak-banyaknya. Duren bermutu kadar alkoholnya
    tinggi

    BalasHapus
  22. @ Anonim berkata...
    Mantap bro.. asal listrik dan jaringan internet terjangkau,
    emang lebih nikmat di pedalaman..
    *****
    Alhamdulillah semuanya sudah ada, 2 tahun lalu sekolah
    saya dapat bantuan internet satelit dari pemerintah pusat.
    30 komputer buat akses siswa ke dunia maya.
    tinggal jalan aza bro yang masih belum baik

    BalasHapus

Setiap komentar Anda sangat berarti sekali untuk
Blog ini agar bisa menjadi lebih baik kedepannya.
Berkomentarlah dengan baik demi
kenyamanan bersama.

Tak ada yang bisa saya berikan selain ucapan terima
kasih karena telah memberikan apresiasi terhadap
artikel-artikel Saya.

Saya tidak pernah melarang untuk menggunakan
fasilitas Anonim namun setidaknya gunakanlah
akun Anda atau minimal nama dan url.
Sehingga kita bisa berteman lebih akrab.