Laman

Pengunjung

Senin, 29 April 2013

SUZUKI SATRIA F ANTI ANAK ALAY

Suzuki Satria F merupakan candu tersendiri di kalangan anak muda baik wanita atau pria. Dengan body ramping dan enteng motor tersebut tetap menjadi idola. Baik di bawa santai maupun kencang Suzuki Satria F dapat di andalkan.


Kalau kita bicara modifikasi, motor Suzuki Satria F ini termasuk salah satu motor yang di modifikasi paling banyak. Tapi sayang seribu sayang banyak sekali motor satria f yang sudah di modifikasi di anggap Alay.  Mmmm···· mungkin karena ban cacingnya ya. Mengganti ban standar menjadi lebih kecil (ban cacing) padahal hanya di gunakan buat harian di anggap berbahaya.

Tapi apa mau di kata, pemilik Satria F ban cacing tersebut memang rata-rata anak SMA yang uang jajan dan uang untuk mentraktir ceweknya makan bakso saja masih ngarep duit bokapnya. Sehingga ban cacing menjadi pilihan utama bagi mereka, MURAH MERIAH.


Tapi berbeda ketika Satria F dimiliki oleh orang-orang yang sudah memiliki pekerjaan tetap, ban cacing akan di coret dari daftar modifikasi pada motor milik mereka. Belasan juta tidak akan menjadi masalah demi kepuasan dalam memodifikasi motor mereka tersebut. Modifikasi sebuah motor memang tidak ada batasnya kecuali biaya.

Bila Satria F ban cacing di anggap alay, mari kita lihat Modifikasi Satria F yang benar-benar anti anak alay.

Modif Satria F Bagian Pertama


Modif Satria F Bagian Ke dua


Modif Satria F Bagian Ke tiga


Modif Satria F Bagian Ke empat


Modif Satria F Bagian Ke lima


Mana punya duit anak ABG buat modifikasi Suzuki Satria F seperti di atas, jadi mau di maklumin atau pun tidak, ban cacing yang menjadi pilihan utama mereka. Tapi tenang saja, MASA ALAY ITU ADA BATASNYA. Kita yang sudah bapak-bapak saja dulu juga pernah Alay ketika remajanya. Cuma cara modif alay motornya saja yang beda-beda. Setiap generasi memang ada ciri khas alaynya koq.

42 komentar:

  1. Pertamax Plus!!!!
    yang lain premium saja,
    solar langka dan mahal tuh

    BalasHapus
  2. nah kan klo diliat akan lebih enak dipandang mata ban yg gambot dari pada yg kurus,, klo udah pake ban gambot langsung aja modif sport toh mesinnya satria fu jg memungkinkan jadi sport

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kedepannya bisa jadi satria f di ubah tampang oleh suzuki Indonesia menjadi motor sport betulan.

      Hapus
  3. WUIH..MANTAP YANG DI IKIN SPORT TULEN,PAK...TAPI MEMANG BIKIN KANTONG JEBOL TUCH...

    MOTOR INI MENGALAHKAN DUCATI PANIGALE

    BalasHapus
  4. jadi alay itu hanya ban kecil ? lalu kalo ban gambot tidak alay? merubah center grafity, ground cleance, rake dan trail, dan parameter geometrik lainnya tanpa perhitungan juga berbahaya, karena akan berefek ke handling. ujung-ujungnya membahayakan diri sendiri dan pemakai jalan lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. belasan juta buat modif satria f diatas masih juga di bilang alay
      ckckcckckck······

      Hapus
    2. alay bukan masalah habis berapa duit mas

      Hapus
    3. ane pemake ban gambot jadi kesindir nih :p

      logikanya gini mereka modif habis banyak tuh masa iya di bengkel yang blm expert mekaniknya?

      mekanik expert tuh pasti tau urusan teknis kaya gitulah bro, pasti owner dr motor tsb juga bisa ngerasain kan feelnya gimana

      modifikasi boleh ga terbatas asal ttp safety dan sesuai tujuan IMHO

      Hapus
  5. Tanpa SEPION = SEPION Kecil = ALAY

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak punya SIM tapi hilir mudik keliling kota dengan membawa sepeda motor itu sebenarnya RAJA ALAY

      Hapus
    2. ngomongin modif fisik apa SIM nih? Temanya apaan sih?

      Hapus
    3. Enggak pake spion = Alay
      Spion kecil selama masih bisa melihat keadaan belakang tidak di permasalahkan.
      Puncak segala puncak dari ke alayan adalah TIDAK MEMILIKI SIM C tapi sudah kesana kemari mengendarai sepeda motor

      Hapus
    4. duh yang punya sepion kecil merasa tersinggung dibilang ALAY. Yang sudah biasa pakai Mobil pasti tidak akan menggunakan SEPION KECIL di Motor-nya bosss

      Hapus
  6. kalo jaman bapaknya alay modif stang jepit yah.. pokoke nunduk abis.. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jaman saya dulu di ceperin, kalau enggak ceper enggak gaul

      Hapus
  7. IMO bukan masalah duitnya sih pak, emang trennya begitu, ban cacing :\ bahaya ckck

    btw gambar modif yang pertama itu kaya dua tak ya knalpotnya

    BalasHapus
  8. sebenernya sih Satria F oke juga pakai ban yang tapak lebar,ya mgkn pakai ban sebesar New MX juga udah pas.

    ya semoga suzuki gak hanya ganti headlamp n sticker doank

    BalasHapus
  9. kenapa indikasi alay harus ban cacing? kenapa juga spion jd indikator alay juga? kalo cuma jd pajangan kan bukan alay juga. modifikasi ga ada batasnya kok, tp di mata gw kalo alay itu yang udah buang fitur keselamatan, mau ban gambot kek, mau di modif belasan juta kek kalo ga selamat ya alay

    BalasHapus
    Balasan
    1. Era saya dulu pake kaca spion standar lengkap kiri kanan malah di bilang alay

      Hapus
  10. ban cacing vs ban gambot.

    klo buat pajangan bolehlah pake ban cacing.....klo dipake harian ngebut 120kpj? banyak kejadian, yg mati jadi korban bukan yg make ban cacing, tapi biker yg ditabrak motor ban cacing tadi.

    BalasHapus
  11. modifikasi pertama, itu knalpot kolong 2 tak bukan ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. modelnya saja 2tak.
      kanlpot aftermarket jaman sekarang modelnya lengkap.
      model snapan dan terompet juga ada

      Hapus
  12. yang pertama dan yang ke empat joss
    http://sarikurnia980.wordpress.com/

    BalasHapus
  13. alay itu kalo naik motor nabrak terus dead di jalan baru alay sejati asal selamat sampai rumah aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. ketika maut datang menjemput kita tidak tau kapan pastinya.
      tidak bisa di undur atau di maju sedetik pun.
      kecelakaan hanya sebagai cerita saja

      Hapus
  14. Spion Kecil, Knalpot Berisik, Ban Cacing, Headlight dikasih stiker gelap, lampu sein dibuat lebih kecil dari standar terus ngumpet, spatbor dipotong, busa jok ditipisin sampe tinggal sarungnya doank menurut saya itu juga bagian dari alay yang ga peduli keamanan dan kenyamanan.

    BalasHapus
  15. ADMIN NYA HOAX, mbelain anak2 alay. pasti pake satria ban cacing juga tuh

    BalasHapus
  16. kalo menurut ku sih alay itu :
    + Ban Cacing
    + Knalpot Freeflow
    + Spion kecil, spion variasi murahan yang cuma kaca biasa atau tidak ada sama sekali
    + Lampu depan dikasih stiker merah
    + Lampu rem warna putih TANPA MIKA
    + Berubah jalur tanpa ngidupin lampu sein
    + Tidak ada SIM
    + GA PAKE HELM

    BalasHapus
  17. Aku kurang ngerti nih sama orang yang ganti ban cacing.. sebagai pengguna satria, aku merasa ban standarnya saja licin, kurang mumpuni untuk ngerem + nikung, apalagi ban cacing?

    BalasHapus
  18. saya rasa masalah ban belum bisa dijadikan indikasi.. karna setiap ban memang punya kegunaan masing².. setau saya ban kecil yg biasa disebut ban cacing itu biasa dipakai di kejuaraan drag.. dan mungkin karena hobi jadi ditularkan ke tunggangan hariannya.. begitu juga ban gambot yang biasa dipakai untuk road race & touring..

    BalasHapus
  19. ban cacing memang ringan di gunakan, dan ngk licin2 amat kok saya pengguna satria FU 150 ban blakang comet 2.15/depan 2.00 ngk masalah kok buat kerja sehari2... cacing gambot pilihan masing2 kok 'YG ALAY CUMA PENONTON DAHSYAT DAN BUKAN BIKERS" inget brader.. gini ajah brader...lu jajal pinjem motor yg ban cacing..blom tentu lu bisa bawa... bawa ban gambot mah gampang semua orang bisa... salam semua... ngk usah triak "alay2" tempat nya sharing bukan menghujat

    BalasHapus
  20. wkwkw motor alay itu yg bawa cuma pake sendal jepit gapake helm,celana pendek cabe dehh dibelakang.spion mah gamasalah,ya moge aja banyak yg copot spion.sama alay itu kl ibarat udh bagus2 punya motor street fighter eh dikasih fairing wkwkw kesannya ngebet punya motor fairing bro

    BalasHapus
  21. Alay itu yang suka komentarin orang lain wkwkwk

    BalasHapus

Setiap komentar Anda sangat berarti sekali untuk
Blog ini agar bisa menjadi lebih baik kedepannya.
Berkomentarlah dengan baik demi
kenyamanan bersama.

Tak ada yang bisa saya berikan selain ucapan terima
kasih karena telah memberikan apresiasi terhadap
artikel-artikel Saya.

Saya tidak pernah melarang untuk menggunakan
fasilitas Anonim namun setidaknya gunakanlah
akun Anda atau minimal nama dan url.
Sehingga kita bisa berteman lebih akrab.