Laman

Pengunjung

Kamis, 28 Februari 2013

MAU NGEBUT 180 KPJ INI JALANNYA

180 kpj mungkin suatu hal yang biasa  bagi para pembalap
tapi menjadi kecepatan luar biasa bagi orang biasa seperti saya.
Jalan mulus itu hal biasa di perkotaan tapi jalan mulus nan
sepi merupakan hal langka bila tinggal di Jakarta.


Khususnya bagi para biker kota Jakarta yang saban hari pusing
mikirin macet. Motor yang bisa lari kencang akan terasa percuma
aza. Motor keren terkadang hanya untuk menunjukkan jati diri
saja tanpa bisa puas menikmati sensasinya setiap hari.

Gimana mau ngerasa sensasinya kalau jalan macet melulu yang
di dapat malah fairing penyot efek kepanasan. Sehingga muncul
slogan "Motor kencang mau ngebut kemana?". Tapi hal itu
enggak berlaku bagi Biker yang ditinggal di area Kalbar. Di sini
masih banyak jalan yang sepi buat merasakan sensasi dan
power motor yang kita miliki. Terutama bagi biker memiliki
Ninja 2 tak yang mau ngekips ya disini jalannya. 180 kpj sudah
dua kali saya dapatkan di jalan ini.


Yups ini salah satu jalan yang biasanya tempat saya menikmati
gimana seh rasanya ngekips ninja 2tak.  45 km dari Kota Sintang
yang merupakan daerah perbatasan Kab. Sintang dengan
Kab. Sekadau. Saya rasa ini jalan satu-satunya dengan kondisi
terbaik secara kualitas di wilayah timur Kalbar peninggalan
Presiden Soeharto.


Saking mulusnya anda tidak sekalipun merasakan setitik gelombang
pada ban motor anda. Harap maklum ya sobat,,,,,,,,,,,,,
jalan ini kualitas Internasional karena langsung di tangani oleh
Perusahaan Pembuat Jalan dari Negara Korea.

Kondisi Jalan mulus nan sepi sedikit tikungan merupakan jalan
yang cocok buat orang yang ingin sekali-kali merasakan atau
mengetahui kemampuan lari motornya. Tapi kali ini saya enggak
ngekips loh. Ya iyalah karena kali ini saya pulang ke tempat tugas
dengan menggunakan Suzuki Spin. Suzuki Spin ngekips apa kata
dunia!!!!!


Pengalaman touring dengan Suzuki Spin akan saya ceritakan
pada artikel selanjutnya

50 komentar:

  1. Balasan
    1. Jalan ini menjadi surganya Speed Lover
      atau orang yang pengen sekali-sekali
      narik gas sampai mentok.

      Hapus
    2. eling,pak... anak masih kecil2 lho... xixixi...

      Hapus
    3. baca bismillah dulu pak, Insya Allah selamat.
      Niatnya hanya mencoba sensasi motor loh pak
      bukan niat mengalahkan pengendara lain

      Hapus
  2. mantaps... tapi untuk bisa menikmati jalan ini hanya cocok bagi motor2 DOHC... selisih waktu 0.2 detik dari SOHC lemots...

    mantaappppssss....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahai spin saya mendekati 100 kpj
      mungkin keberatan ransel isi cadangan makanan
      wkwkwkkk

      Hapus
  3. jadi ngiler ngeliat mulusnya dan panjangnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang motor 250 cc diatas bakalan bahagia
      melelui jalan seperti ini.
      Tariiiiiik mang!!!!

      Hapus
  4. wooohh :(
    disini banyak jalan yang luas dan lebar pak guru
    tapi begitu dijalanin bergelombang gelombang :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jalan bergelombang-gelombang
      paling enggak enak buat memacu motor.
      Hehehee seperti naik kuda deh jadinya

      Hapus
  5. klo dijawa mas jalan yang peninggalan masa Presiden Soeharto, rusak dikit ditambal ngawur (ngasal), akhirnya rusaknya melebar dan tambah parah, trus diaspal baru total (ditumpuk aspal baru + diperlebar) blm 1 tahun dah pada rontok aspalnya. makin kesini makin parah aja kualitas jalan.
    Jadi inget, klo jaman Pak Harto pas perbaikan jalan pasti dikawal tentara, dan meskipun sudah selesai tidak boleh dilewati dulu sampai penghadang jalannya dibuka (kayak disegel gitu).
    btw ga banyak binatang nyebrang klo tempatnya sepi gitu ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kangen juga masa orde baru
      dibalik negatif banyak pula positifnya

      Hapus
  6. ha ha ha, saya juga punya lho jalan kayak gitu, malah ada variasi tikungannya, bisa bergaya ala sembalap motojipi
    http://kristalkuning.wordpress.com/2011/08/21/terserah-imajinasimu/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kereeeeeen, biker jakarta bakalan ngiri neeeeh.
      Ducati atau moge sport lainnya kalau dijakarta
      hanya sekencang motor bebek aza.
      kalau ketemu macet yaaa jalan ditempat graaaak
      wkwkwkkk

      Hapus
  7. Bener-bener mantap tuch kayaknya mas.... kelihatannya bebas lubang ya mas...

    BalasHapus
  8. di daerah sumatra ada juga di wilayah lintas tengah, puluhan km jalan lurus mulus sampe bosen... dan lagi" peninggalan jaman Soeharto

    BalasHapus
  9. numpang ngasi saran kalau bisa buat daftar isi artikel, biar pengunjung bisa baca artikel lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih atas sarannya.
      Kalau daftar bacaan artikel lain terutama
      artikel favorit dapat dilihat melalui
      tampilan web, kalau tampilan seluler
      enggak terlihat tu sobat

      Hapus
  10. fantastic..... asik tuh buat para speed lover
    bebas hambatan, bebas lubang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. dan yang pasti bebas biaya jalan tol sobat

      Hapus
  11. kalau di surabaya ada suramadu buat tes topspeed :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak enak ngebut di jembatan, angin kenceng kiri atau kanan
      apa lagi saat malam angin lautnya serem banget

      Hapus
  12. Wah mantap banget jalannya mas.. Tapi saya kalau ngebut2 jalan sepi gitu suka merasa ngeri sama hewan yang suka tiba2 nyebrang. Seperti kucing/anjing/ular/tikus gitu mas. Saya pernah sekali ngelindas tikus gara2 ngebut dan hampir nabrak kucing. Bikin kaget dan rasanya kaya slip (mungkin karena kulit/darah yang licin)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahai tu jalan seremnya pas malam sobat
      bukan hewan yang nyebrang jalan tapi kuntilanak
      hiiiiiiii hiiiiii hiiiiii enggak ku ku deh

      Hapus
    2. Haha bisa jadi hewannya juga hewan jadi2an mas kalo malam

      Hapus
    3. Hantu canggih kalau gitu
      bisa berubah-berubah sesuka hatinya.
      Waduh makin serem

      Hapus
  13. Panjangnya berapa kilometer tuh ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Track lurus diselingi berapa tanjakan kecil sekitar 10 km deh

      Hapus
    2. Selepas itu ketemu belokan kiri kanan dengan jarak dekat
      8-9 kali belok kiri kanan naik dan turunan rendah (pasir putih-simpang mandis raya)
      Jalur ini yang paling serem, yang enggak jago jangan pernah ngebut di area ini
      baik bawa motor maupun mobil

      Hapus
  14. mas, dari pontianak ke sintang lewat jalan ini jg? sekali2 pengen nyobain naik motor sintang.. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. so pasti pak, ini kan jalan berbatasan Kab. sekadau - Kab. Sintang.
      Btw jalur simpang tayan-sanggau-sekadau rusak tuuuuh.
      sengsara kalau bawa motor matic

      Hapus
    2. oh, motor saya bebek supra 100 kok. hehehe... boleh tanya mas, kalo dari deket bandara supadio ke sintang itu rute nya bagaimana ya? untuk kondisi dengan menggunakan motor? saya tinggal di bekasi soalnya, jadi tidak tahu kondisi di kalimantan

      Hapus
    3. Silahkan bapak buka blog/artikel saya ini dengan tampilan web.
      paling bawah sudah saya cantumkan jalur touring
      khusus Kalimantan Barat.
      kalo kurang gede tu gambar peta di klik aza entar bisa
      segede dinosaurus jadinya, heheheheee

      Hapus
    4. Mantap tu motornya, saya juga punya motor supra fit, motor yang
      paling saya sayang diantara motor yang saya miliki.

      Hapus
    5. kalau naik motor terutama naik motor supra fit
      kalau dari Sintang -Pontianak berangkat jam 6 pagi
      nyampenya jam 6 sore, tapi kalau di tambah bocor
      dan hujan deres bisa jam 8 or 9 malam.
      ada dua jalur ke sintang kalau dari pontianak sekarang
      tapi banyak yang memilih jalur baru
      lebih hemat 100 km

      Hapus
    6. wuihhh... mantap mas... terima kasih banyak.. tp blm tau kapan bisa turing huhuhu :'(
      o iya, jgn panggil bapak, ketuaan... saya kuliah aja blm tamat.. hehehe.. nama saya wensen.. salam kenal mas.. :D

      Hapus
    7. maaf maaf harap maklum udah kebiasaan formal di kantor
      tua muda, mau udah nikah atau kagak ya di panggil bapak.
      Salam kenal salam persahabatan dari Yudha buat dik Wensen.
      Enggak masalah kan saya panggil adik, kan saya tamat kuliah S1
      sudah hampir 8 taun yg lalu (waduh jadi malu kalau saya sudah
      berumur hehehe)

      Hapus
  15. beeeeeh enak banget ini pak guru
    ane pengen kesitu tapi jauh benerrrrrrrrrrr

    http://brigade15.wordpress.com/2013/02/28/gara-gara-rem-bermasalah/

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasanya mantap eeeeiii.
      kalau merasa ini jalan kejauhan
      Mmmm ngebut disentul aza deh
      kan deket

      Hapus
  16. walah -_- jadi pengen kesana buat test topspeed

    BalasHapus
  17. Balasan
    1. Terjun payung, panjat tebing, terbang layang juga maut koq pak resikonya

      Hapus
  18. percuma beli motor kencang tp jalannya pelan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahai kan buat pajangan serta menunjukkan jati diri pak.
      Gimana mau kenceng tuh ducatinya kalau jakarta macet melulu

      Hapus
  19. cocok buat nge drift pake Suzuki Carry 1000, :D

    BalasHapus
  20. Tetap ngeri, meskipun mulus bener.
    Takut ada kambing nyelonong.

    BalasHapus

Setiap komentar Anda sangat berarti sekali untuk
Blog ini agar bisa menjadi lebih baik kedepannya.
Berkomentarlah dengan baik demi
kenyamanan bersama.

Tak ada yang bisa saya berikan selain ucapan terima
kasih karena telah memberikan apresiasi terhadap
artikel-artikel Saya.

Saya tidak pernah melarang untuk menggunakan
fasilitas Anonim namun setidaknya gunakanlah
akun Anda atau minimal nama dan url.
Sehingga kita bisa berteman lebih akrab.