Laman

Pengunjung

Rabu, 30 Januari 2013

SUZUKI MANDUL HARUS CEPAT BEROBAT


Diantara 4 parikan motor jepang yakni Honda, Yamaha, Kawasaki
serta Suzuki saat ini yang mandul hanya suzuki. Gimana enggak
dibilang mandul, Semua produk motor yang di keluarkan oleh
suzuki enggak ada yang benar-benar bisa menggebrak pasar
motor Indonesia kecuali Satria F doang.

Suzuki Inazuma 250, motor yang ber cc paling gede yang ditawarkan
Suzuki pada biker Indonesia belum bisa juga bisa menarik hati
bagi orang-orang yang doyan touring. Petinggi Suzuki Indonesia
harus me-refresh kembali jajaran motor yang mereka lemparkan
ke pasaran Indonesia.


Perlu adanya penelitian ulang motor apa yang menjadi kebutuhan
berdasarkan segmen usia begitu pula dengan modelnya, sehingga
motor ditawarkan bisa laku keras seperti motor-motor perusahaan
lain.

Suzuki Indonesia di harapkan berani mengambil langkah baru
misalnya mengeluarkan motor sport berfairing 150 cc misalnya.
Kelas ini tidak terlalu banyak pemainnya, apa lagi Ninja RR bakal
di stop produksinya, tinggal CBR150R doang. Untuk saat ini sih
saya lihat Suzuki indonesia masa ngambang buat menentukan
langkah. Motor batangan gagal, metic gagal, motor bebek hanya
Satria F yang jadi jagoan.

Suzuki Mandul harus cepat berobat tuuuuuh!!!!! 

25 komentar:

  1. padahal sejarahnya Suzuki dulu itu disegani ya.
    Dari zamannya RC, RG, FXR..

    Modifikasi Ninja 250FI menjadi ER250
    http://7leopold7.wordpress.com/2013/01/30/modifikasi-ninja250fi-ke-er250/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Era-2tak dulu Motor-motor Suzuki mak nyuuuus semua pak

      Hapus
  2. fu harus nyungseb dulu MS nya,baru deh suzuki "berinovasi lagi" :D

    BalasHapus
  3. apa nunggu ayago serupa FU dari kompetitor,baru suzuki 'terbakar'..??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bakalan telat dong pak wahid
      bakalan jadi debu entar suzuki.
      seharusnya suzuki belajar dari kawasaki
      sebelum ninja r/rr di stop, kawasaki sudah
      mempersiapkan jagoan barunya

      Hapus
  4. Suzuki terlalu lambat bergerak...mesin motor Suzuki padahal mantap2, tp perkembangan model kok gak ada. Inazuma gak ada gemanya.., bandingkan dg ER250 yg lbh rame diomongin sana-sini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suzuki Indonesia malah MEMPERBANYAK pasukan motor bebeknya pak,
      sedangkan kita tau kalau ke depan itu jamannya matic dan sport batangan.
      Enggak tau apa memang strategi suzuki memang menentang arus yaaaa???

      Hapus
    2. hari gineeee enggak ada istilah telambat.
      bakalan disalib sama perusahaan lain tuh suzuki
      kalau kagax cepat rombak ulang strateginya

      Hapus
  5. R & D kayaknya harus dibenahi total mas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wajib, kalau enggak bakal dibawah perusahaan India nanti

      Hapus
  6. Balasan
    1. Terlalu membebani Satria F sebagai pengasap dapur.

      Hapus
  7. malah kabarnya mau ngeluarin semprot yg 12jt,an......wonk thunder aja nyungsep.....heran ma strategi sijuki

    BalasHapus
  8. Ketimbang RG ato FXR Saya dulu lebih takut sama TRS.... (soalnya yg make pak Wakasatlantas dan pak Wasekcam... wajajaaja....)
    tapi jujur pak, shockbreakernya empuk melebihi si RX-...

    BalasHapus
  9. Naked sport 150cc harga 18 - 19 juta. Injeksi... Bodi turunan inazuma :D

    BalasHapus
  10. berobat ke klinik tongfang. wkwkwk
    by the way. kualitas suzuki sebenarnya dah bagus. cuma modelnya aja ga cocok buat org indo.

    BalasHapus
  11. kalau Suzuki ngeluarin motor-motor "dulu" lalu di ALL NEW seperti : FXR 150 ALL NEW,RGR 150 ALL NEW,Shogun 125 tipe "DOHC",dll.trus 3S nya diperbaiki,saya yakin pabrikan sebelah bakal bakar-bakaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sependapat sobat.
      Sayangnya Suzuki punya pendapat yang berbeda
      kalau masalah produknya

      Hapus
  12. Gara2 keluarian varian tornado tuh nama suzuki jelek, casing body pada koplak-koplak, dijalanan banyak yang ngebul parah,............, padahal waktu jamanya ternoda banyak banget di jalanan,..........

    BalasHapus

Setiap komentar Anda sangat berarti sekali untuk
Blog ini agar bisa menjadi lebih baik kedepannya.
Berkomentarlah dengan baik demi
kenyamanan bersama.

Tak ada yang bisa saya berikan selain ucapan terima
kasih karena telah memberikan apresiasi terhadap
artikel-artikel Saya.

Saya tidak pernah melarang untuk menggunakan
fasilitas Anonim namun setidaknya gunakanlah
akun Anda atau minimal nama dan url.
Sehingga kita bisa berteman lebih akrab.