Laman

Pengunjung

Selasa, 25 Desember 2012

KNALPOT KURAPAN YA SINGKIRKAN SAJA

Ini artikel adem, udah cukup bakar-bakaran dari kemarin. Ketika
yang lain lagi membahas heboh-hebohnya CB150R dan Old Vixion
yang dijadikan motor bandit, saya membahas hal lain aza. Entar
kalau buat artikel bakar-bakaran lagi dapat membuat emosi
menyala efeknya bisa membuat wajah cepat tua. Sobat mau???
saya seh enggak, karena saya sukanya awet muda, hehehee·······


Kali ini saya membahas knalpot Ninja saya yang ternyata terserang
penyakit kurap (karatan). Knalpot Racing merk Ahau tersebut sudah
berbulan-bulan melekat pada motor saya. Melewati jalan mulus, jalan
hancur sampai berlumpur ria segala. Tanpa terasa knalpot racing
saya yang mulus itupun karatan.

Waduh kalau dibiarkan dapat merusak pemandangan. Jadi mumpung
liburan panjang knalpot kurapan itu saya singkirkan saja. Bukan
knalpotnya yee tapi kurap alias karatannya. Segala segala sesuatu
untuk menyingkirkan kurap itu saya siapakan, eeeeh tiba-tiba
adik sepupu saya datang, Muhammad Rian Subekti. Dia mau
mengambil tugas menyingkirkan karat itu. Ya sudah saya biarkan
saja Guru Olahraga itu mengerjakannya. Lalu saya ngapain, saya
jadi tukang photo sekalian nimang-nimang anak kedua saya yang
masih bayi.

Langkah pertama untuk menyingkirkan kurap pada knalpot
yaa di amplas, "ayooo ayooo amplas terus sampai keringat"
kata saya memberi semangat.


Sok di gosok gosoook, teeer di puteeer puteeer.
Kalau kurap sudah menghilang, knalpot yang basah kena air harus
dikeringkan. Biarkan sejenak, sudah kering semprot aza pake
clear biar bening dan kinclooong.


Hasilnya, triiiiiitiiing tiiing tiiiing
seperti baru kembali.


Woooow knalpot saya bebas kurap, muluuuus walaupun enggak
semulus anak dan istri saya, saya tetap senang koq.


Terima kasih buat adik sepupuku, kalau boleh jujur
saya tetap benci sama bodymu . Sudah bebas kurap
berisi pula, Hahaha

17 komentar:

  1. Mantap mas bor, sebisanya motor sendiri ya di troubleshoot sendiri. Ke bengkel kalo udah gak bisa dilakuin sendiri, so kita bisa satu hati (bukan iklan AHM lho ya) dengan motor kesayangan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Joss sobaaat
      Lebih asyik kalau belai belai motor sendiri
      istripun enggak bakalan ngambek atau pun marah.
      Lebiiih baik katanya, dari pada belai cewek lain
      qiqiqi

      Hapus
  2. Balasan
    1. Kali ini dapat bantuan Mr. Rian
      Kalau Mr. Limbad lagi asik belai
      motor baru serta mama barunya

      Hapus
  3. wah wah.. ni jos banget sampe kinclong gitu.. berapa jam ya?? wkkwkw
    http://bang-o.blogspot.com/2012/12/solusi-susah-internet.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak perlu berjam-jam
      laah yang ngerjakannya pak guru penjaskes
      yaaang suka fitnes, kalau pak guru biologi
      mungkin lain ceritanya.

      Hapus
  4. Siiippp wes pak guru ...
    Da kinclong lagi tu ...

    BalasHapus
  5. Balasan
    1. Enggak kalah mengkilatnya dengan knalpot mahaal

      Hapus
  6. " Sok di gosok gosoook, teeer di puteeer puteeer.
    Kalau kurap sudah menghilang, knalpot yang basah kena air harus
    dikeringkan. Biarkan sejenak, sudah kering semprot aza pake
    clear biar bening dan kinclooong. "

    sorri,kalo kena panas gosong lagi gak ya si Clear.. (maksudnya clear ini cat varnish kan mas..? )

    BalasHapus
    Balasan
    1. lah koq kluarnya ani enom ups anonim... wajajaja, sorry pak bro guru, koment ntu diatas adalah saya..
      ma'ap ya pak, numpang belajar komenk pake google akon

      Hapus
  7. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah yang ini aturan buat di atas... wkkkk dihapus juga boleh Pak Bro Guru... (maklum saya kan orang primitif...) maen klak klik tok...

      Hapus
    2. lama kelamaan bakalan gosong juga tuuuuh,
      rencana kedepannya mau semprot warna hitam aza nanti tu badan knalpot

      Hapus
    3. barangkali bosen, si ninnin dipaketin ke tegal juga boleh :)

      Hapus

Setiap komentar Anda sangat berarti sekali untuk
Blog ini agar bisa menjadi lebih baik kedepannya.
Berkomentarlah dengan baik demi
kenyamanan bersama.

Tak ada yang bisa saya berikan selain ucapan terima
kasih karena telah memberikan apresiasi terhadap
artikel-artikel Saya.

Saya tidak pernah melarang untuk menggunakan
fasilitas Anonim namun setidaknya gunakanlah
akun Anda atau minimal nama dan url.
Sehingga kita bisa berteman lebih akrab.