Laman

Pengunjung

Senin, 17 Desember 2012

KETERANGAN AHM MENYESATKANKAH?

Seiring dengan peluncuran Honda CB150R yang gegap gempita
tersebut, keluarlah pernyataan dari perwakilan AHM kalau
motor terbaru mereka enggak masalah kalau minum bensin
jenis Premium.


Saya terkejut juga dengan pernyataan salah satu perwakilan
dari AHM tersebut, jelas kita semua tau kalau CB150R tersebut
kompresinya cukup tinggi yaitu 11:1, jadi kudu minum Pertamax.
Tapi Pak Sarwono Edhie bilang boleh koq neguk premium. Waduh
apa enggak mabok atau kesedak tu motor kalau minum premium
tiap hari secara terus menerus.

Ambil contoh aza Old Vixion yang jumlah populasinya di tempat tugas
saya cukup besar, disini enggak ada jual Pertamax. Mau tak mau
suka tak suka yaa motor Old Vixion itu harus minum premium
Tahun pertama aman, tahun kedua setengah aman, tahun ketiga
waaah udah enggak aman benar. Kebanyakan Old Vixion tersebut
mesinnya sudah mulai berisik alias kasar, Mmm····· apakah ini
juga akan terjadi pada CB150R pula???


Kalau berdasarkan keterangan perwakilan AHM mengapa CB150R
bisa menggunakan premium karena adanya perbedaaan timing
pengapian antara cb150r dan cbr150r, dengan perbedaan ini
CB150R diperbolehkan menggunakan premium oktan 88.
Ada yang bisa menjelaskan hal ini??? karena saya enggak ngerti
masalah ini. Selayaknya orang umum lainnya saya hanya tau
kalau motor berkompresi 11:1 ya wajibnya minum Pertamax.

Semoga Keterangan dari perwakilan AHM itu benar adanya,
kalau enggak BENAR-BENAR menyesatkan Konsumen motor
Honda CB150R dong. Atau jangan-jangan Pihak AHM udah
udah dapet bocoran dari Pertamina ya kalau seiring dengan
* kenaikan Premium ditahun 2013 kelak akan diikuti kenaikan
Oktan pula pada premium tersebut, sehingga kalau CB150R
minum Premium ya kagax masalah.

* (Hal ini masih issu doang yaaaa)

63 komentar:

  1. Bukanya masalah kompresi dan bahan bakar sudah di atur di ECU ya? variabel2 sensor nantinya akan jadi masukan buat sensor untuk diterima ECU, pengapianya akan maju atau mundur sesuai BBM.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang persoalannya ini motor minumnya apa seeeh???
      ini yang membuat saya bingung, jadi punya prasangka jelek deh
      jangan jangan····

      Hapus
    2. premium boleh kalo mau lebih bagus pertamax,,,itu aja.

      Hapus
    3. kalau terus menerus minum premium enggak masalah kah pak??
      entar kejadian lagi deh seperti Old Vixion

      Hapus
    4. emangnya ada sensor knockingnya kyk dimobil2 y bro? :lol: gk mungkin bro, wong sensor o2 aja disunat , intinya kompresi 11 : 1 wajib pertamax bro :)

      Hapus
    5. sama dengan pemikiran saya sobat.
      11:1 ya pertamax
      kecuali seperti komentar yang bawah
      kompresi CB150R itu sebenarnya 9,5 :1

      Hapus
    6. pertanyaan saya yang paling atas
      BELUM TERJAWAB

      Hapus
    7. @Anonim : yang udah di atur scara otomatis itu yg udah pake sensor o2(close loop), untuk membaca data kepekatan gas buang yg akan dikirim ke module Ecu("klo gak salah") hehehe.....

      nah klo mnurut gw Cb150r ini wajib pertamax soale ntu sensor o2 dah diganti SASS agar ramah lingkungan.

      Contohnya aj "menurut gw nih" di injeksi mobil macam Kijang 1800cc EFI ntu mobil blum system close loop & gak ada sensor o2, walau kompresi relatif kecil 9.0:1 tpi isi premium mobil ngelitik.

      sebaliknya mobil Avanza-Xenia kompresi 11:1 dah ada sensor o2(close loop). isi premium gak ngelitik boss.

      Hapus
    8. Kalau CB150R ternyata enggak ada efek negatifnya minum premium
      walaupun kompresinya 11:1 itu berarti teknologinya Canggih.
      malah bagi saya LEBIH CANGGIH dari CBR150R

      Hapus
  2. Balasan
    1. akan lebih baik sobat kalau
      MUSYAWARAH UNTUK MENCAPAI KATA MUFAKAT

      Hapus
    2. audience nya ribut...narasumbernya bingung.. xixixi...

      Hapus
    3. Kwkwkwkw···· saya yakin deh pak wahid juga bingung,
      kalau enggak bingung artinya bolehlah pak wahid
      pindah profesi jadi mekanik.

      Hapus
  3. Balasan
    1. Suleeeee dong kalau qitu····
      Trims udah mampir ya sobat

      Hapus
  4. motor apa aja bisa mimi premium kok, cuma masalahnya premium ga di tambahin acditive engine cleaner,

    pake bbm non subsidi di bebek bukan buang buang uang kok, tapi bantu merawat karena ada engine cleanernya

    xixiix

    yang susah mah di sini bukan BBM jenis apa, tapi bagaimana mengunakan BBM tersebut, pake premium ya monggo, tapi mesin kompresi tinggi tentu sangat riskan, karena panas yang di hasilkan juga lebih tinggi, pembakaran imatture pasti akan terjadi bila adanya long trip, ujung2nya knocking juga sih

    xiixix

    penambahan premium + octan boster juga ga mbantu lah, malah bisa ngerusak catalic converter, di tambah octan boster paling naikin polpolan 10 poin, itung aja 10 poin cuma 1 octan, cuma 89

    xixiix

    premium oke

    pertamax dan bbm sejenisnya, shell, petronas lebih bagus

    tapi pake octane boster, mending di hindari lah, kecuali uda lepas knalpotnya xixixiix

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lalu apa keterangan dari AHM itu bisa di ikuti enggak pak???
      kalau masalah minum premium, Ninja 250 fi tetap bisa neguk juga tu bensin,
      tapi kalau mabox yan tanggung jawab pemiliknya.

      Hapus
    2. Ada rahasia or misteri tersendiri pada kompresi pada CB150R
      Jangan jangan jangan jangaaan········

      Hapus
    3. ya ampun gitu aj ga ngerti. oktan rendah artinya bahan bakar mudal meledak dikompresi tinggi tanpa ignition, hal ini harus dihindari dengan mempercepat pengapian, itu yang dilakukan di CB150R. jadi ga knocking, kompensasinya power tentunya turun. kalau mau power lebih tinggi tentunya timing disesuaikan lagi. perasaan teknologi sudah sangat umum, di balap jalananpun semua ngerti. kalau di beberapa mobil bisa menyesuaikan kondisi bahan bakar, kalau oktannya rendah, maka timingnya disesuaikan. kenapa hayo mazda cx-5 yang kompresinya 13:1 bisa minum bensin oktan yang 90an? ud tau kan jawabannya? masalah awet atau tidak itu adalah masalah lain, adanya pengotor pada premium, sepertu sulfur, ferro(yang nyebabin busi pada mati), lead, dll..

      Hapus
    4. Karena enggak ngerti maka saya bertanya sobat
      biar pinteeer gto.
      Gimana dengan CBR150R kira-kira bisa tidak dibuat seperti itu enggak???
      kalau bisa entar saya suruh temen saya bawa tu motor ke AHASS
      buat sistem pengapian seperti CB150R kasihan tu cbr selalu
      minum premium, bukan enggak mampu beli pertamax tapi
      memang pertamax enggak ada jual ditempat tugas kami.

      Hapus
  5. @anonim-emang ecu tau?
    Motornya minum premium atw pertamax?.
    Kaga' kali bro.

    Sekalipun tau, ecu ccuma tau kondisi nglitiknya, trus di respon lewat pengappiannya,

    Batuk sih enggak..
    Tapi kalau menahun tbc jugaa si chibi :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kwkwkwkwk sobat montir ternyata gokil juga.
      Ngakak dah ternyata motor terserang TBC pula

      Hapus
  6. wong kok senengane ngece....
    yamaho jg membingungkan kok, spek di JMCS powernya 15,8 eh taunya pas launching naik jd 16,59 pe es masbro...
    tp lebih bojak honda krn ada ketr. dibawahnya (yg versi welovehonda) bhwa spek bisa berubah tanpa adanya pemberitahuan... kan udah jelas knpa diributkan? harusnya yg diributkan itu alayer yg sruntulan dijalanan pke matik ban cacing..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah sobat koq ngomongin masalah ban cacing seh
      qiqiqiqiii
      Kompresi kompresi pada cb150R.
      ada rahasia dibalik rahasia.
      Jangan jangan jangan jangan·······

      Hapus
  7. keterangan yang mebingungkan "disarankan menggunakan pertamax, tapi masih bisa pakai premium". hampir semua pabrikan seperti itu akhir2 ini. pertama baca klo bbm pertamax dalam hari "josss, keren pertamax cuy" tapi pas dikasih tau bisa pakai premium "joss, belik sini joss. ga usah keluar. sama aja kayak laen"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yamaha dan Honda suka buat bingung neeee sobat
      atau mereka juga ikuta bingung pula
      qiqiqii

      Hapus
  8. Yang penting laku, urusan mesin jebol ya urusan konsumen

    BalasHapus
  9. Plat nomernya yg menyesatkan,,,aspal
    Saking ngebutnya ga sempet ngurus plat nomer resmi kayak kompetitor..
    masa motor anyar plat nomer 2013 dah abis...

    BalasHapus
  10. timing pengapian dimundurkan gak terlalu signifikan mengurangi detonasi akibat rasio kompresi tinggi minum premium, lagi pula noken as cb150 lebih memadatkan kompresi guna mengejar torsi. detonasi akibat premium bakalan lebih menggila ketimbang noken as cbr150.

    BalasHapus
  11. kompresi tinggi bikin bensin mudah terbakar shg utk mengatasinya ada dua jalan :
    1. pakai bensin oktan tinggi utk imbangi kompresi sdngkan timing pengapian tetap.
    2. majukan timing pengapian shg bs mengunakan bensin oktan rendah.
    namanya pembakaran perlu waktu, tdk langsung terbakar sketika habis.
    Klo skrang honda bikin pernyataan begitu bagi saya sama sekali tidak menyesatkan. klo kasus vixion ditahun ketiga kasar jgn langsung vonis krn pkenya premium coba liat yg lainya dulu krn di tempat sayapun bnyak vixion dr thun 2007 aman aja tuh minum premium smp detik ini mesin halus yg make bapak2 PNS bukan alay yg suka sruntulan gonta ganti oli, bensin,asesoris dkknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bagaimana dengan CBR150R, kalau sistem pengapiannya di samakan dengan
      cb150r artinya bisa pula minum premium.
      Benar enggak????

      Hapus
  12. Ya udah kembalinya kepada keyakinan masing-masing mas... :-D

    http://nzahry.wordpress.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Musyawah untuk mencapai kata mufakat.
      tapi agaknya ada rahasia dibalik rahasia
      yang enghak boleh didenger oleh konsumen indonesia

      Hapus
  13. timing dimajuin gann, walah gann kaya' kijag kapsul,
    Fuel innjectioon blasteran konvensional..
    ngaku injeksi tapi masih gesar geser timing.. Ya tapi bener buattt ngimbangi lamanya rambatann apinya premium... Biar g nglitik

    @om yudha- iyallah g ppernah batuk, klo minumnya abal2 malah jadi hoby batuk

    Hati hati gan bahasa iklan,
    Berhubung ane gawe di prushaan otomotif, jddi anne tau , disinyallir bilang gitu biar llaku, padahall klo servis tiap sservis ke 3 udah berkerak sehernya..parahhhh...

    Masih baruu memang g nglitik, tunggu tanggall mainnya,..cckkck

    "bahasa penjualan itu prinsipnnya mengikuti pikiran konsumen ... Tappi faktanya menyiksa.."

    sorry gan, ane bukan fansboy tappi komen rassional, jangan samppai tertipu bahasa sales yang lembut ria...

    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. gara-gara cb150r saya malah dicaci maki di blog papan atas sobat.
      enggak masalah seh TAPI YANG BUAT SAYA GERAM
      koq bawa-bawa profesi guru segala.
      Enggak mungkin dong saya HARUS memuji Honda setiap harinya
      kalau bagus saya bilang bagus kalau jelek ya bilang jelek.
      begitu pula dengan perusahaan motor lainnya di luar Honda.
      memang saya blogger amatiran, tetapi artikel jujur harus dikedepankan.
      kecuali blogger yang DIBAYAR jadi perusahaan A yaa bagus terus enggak ada jeleknya

      Hapus
    2. Di blog papan atas (ratenya tinggi) cenderung dikuasai hanya fanboy tertentu aja yg kalo barangnya dikritik ga pada nrima (pasti tau lah siapa). Jangankan komentator, blogger senior aja ada juga yg diBC sampe dibawa ke warung2 lain. Sangat disayangkan memang buat orang yg nyari informasi tapi baca komennya pada dipelintir bukannya mencerahkan. Ane termasuk komentator jablay yg suka kluar masuk warung2 R2 sejak jaman Kafemotor, kadang jd jengah kalo mo ikutan komen. Maap mas bro kalo ikutan curhat. :lol:

      Hapus
    3. curhat dapat mengurangi GALAU walaupun sedikit sobat

      Hapus
  14. jupiter mx ane 7 tahun minum premium aman aja gak pake berisik mesin nya dan belum pernah bongkar mesin,kerusakan mesin bukan faktor bbm aja,cara berkendara dan perawatan yg menentukan bro

    semoga pintar

    BalasHapus
    Balasan
    1. MXmu kan diasil dan forged piston bro, jadi lebih kuat tuh ruang bakarnya.
      dan jadi inget kasus vario 125, dulu katanya gapap pake premium, eeehhh nyatanya sekarang pada ngorok, busi mati, loss power, brebet dll. minta pertamax terus tuh

      Hapus
    2. mantap ini baru diskusi cerdas.
      jadi pembaca yang enggak ngerti mesin seperti saya
      jadi tahu

      Hapus
  15. katanya main di derajat TMA nya Bro.
    Sehingga engga knocking. Jangan tanya teknisnya gmn.
    aku juga ga ngerti hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. oleh karena itulah pak kita mencari PENCERAHAN
      Mmm····· tapi pencerahan belum kunjung datang.
      banyak pertanyaan ulang saya yang BELUM TERJAWAB.

      Hapus
  16. Pencerahan sedikit, koreksi bila salah.
    Data kompresi (semua) pabrikan itu mengacu pada perbandingan statis (diluar pengaruh buka tutup klep in dan out) antara volume silinder+volume kubah head dengan volume kubah head. Misal volume silinder 150cc, volume kubah head 15cc. Jadi 150+15 / 15. Jadi kompresinya 11 : 1.

    Tapi mesin dengan perhitungan volume diatas, kompresi realnya tidak pernah seperti itu. Karena biasanya klep masuk baru menutup dan klep buang baru membuka saat piston bergerak mundur beberapa milimeter kebawah. Otomatis udara yang dihisap lalu dikompresikan tidak mencapai 165 cc dan tidak terjadi kompresi sebesar 11 : 1. Mungkin saja kompresi real dalam mesin hanya 9,5 : 1. Artinya aman.
    Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau emang kompresi CB150R adalah 9,5:1 itu emang aman minum premium
      tapi mengapa harus tertulis 11:1
      JUJUR ITU LEBIH BAIK sobat

      Hapus
  17. *klep buang sudah membuka saat piston hampir mencapai TMA.

    Kalau bicara detonasi, saya juga bingung kenapa dengan memundur/memajukan pengapian bisa mencegah knocking.

    Definisi detonasi itu kan pembakaran yang terjadi sebelum busi memantik ya?? Nah kalau dimundurkan apa gunanya? Kan sudah meledak duluan. Kalau dimajukan? Bukannya malah mempercepat detonasi ya? Terlalu advance gitu pemantikan businya (Bensinnya premium yaah bro)

    BalasHapus
  18. Oiya, ditambah lagi klep masuk baru menutup saat piston sudah bergerak beberapa milimeter keatas untuk langkah kompresi, bukan pas di TMB. Jadi ada sejumlah udara yang kembali terbuang sehingga menurunkan rasio kompresi.

    Haduh maap kepanjangan mas yud,

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah saya enggak ngerti masalah itu sobat
      yang saya tau kalau kompresi 11:1 yaaa pertamax
      jelas data pada CB150R itu seperti itu
      kecuali KALAU EMANG DATA BERUBAH
      jadi 9,5:1

      Hapus
  19. yah jlas Pertamax bro di haruskan kalau premium mungkin gk lama lagi tuh kasar bunyi mesinnya and gk full perform lagi motornya

    BalasHapus
  20. kalau emang kompresi CB150R adalah 9,5:1 itu emang aman minum premium
    tapi mengapa harus tertulis 11:1
    JUJUR ITU LEBIH BAIK sobat
    ---------------------------------
    ada baiknya dilakukan penelitian ulang secara ilmiag bro...biar tau kondisi riilnya gimana...n biar terbukti...

    BalasHapus
  21. ane pake cb150r udah hampir 4 bln.
    sptnya ga ada masalah pakai premium. padahal hampir tiap hari nempuh perjalanan 160 KM (surabaya - jombang PP) dgn kecepatan rata" 120 kpj. skr aja speedo meternya udah 8000an.

    yang ane bingung, pernah coba pakai shell super extra, isi dari kosong sampe full tank. tapi top speed nya sama aja dgn pake premium (sekitar 135kpj an). lah mending beli premium aja..

    Maaf kalau komennya ga dibales. ini aja nemu doang blog ini pas lg baca komentar di blog lain

    BalasHapus

Setiap komentar Anda sangat berarti sekali untuk
Blog ini agar bisa menjadi lebih baik kedepannya.
Berkomentarlah dengan baik demi
kenyamanan bersama.

Tak ada yang bisa saya berikan selain ucapan terima
kasih karena telah memberikan apresiasi terhadap
artikel-artikel Saya.

Saya tidak pernah melarang untuk menggunakan
fasilitas Anonim namun setidaknya gunakanlah
akun Anda atau minimal nama dan url.
Sehingga kita bisa berteman lebih akrab.