Laman

Pengunjung

Jumat, 29 Maret 2013

VERZA VS CB150R VERZA LEBIH FAVORIT


Ini hanya sekedar perkiraan, bukan perkiraan cuaca tapi perkiraan penjualan motor sport batangan dari brand Honda di Indonesia. Kali ini kita akan membahas antara Honda Verza dan Honda CB150R.

Menurut saya Honda Verza akan menjadi favorit baru bagi orang Indonesia dalam berkendara. Entah mengapa ada suatu yang berbeda yang ditawarkan oleh Honda Verza yang tidak di miliki oleh Honda CB150R.
Apakah itu???? KEROMANTISAN


Saya salah satu orang yang senang dengan kecepatan tapi saya lebih menyenangi keromantisan dan saya rasa Honda Verza lebih bisa menawarkan hal tersebut dibandingkan dengan Honda CB150R.

Iklan Honda Verza jauh sangat menawan hati, Indonesia banget. Bila iklan CB150R lebih ditujukan kepada laki-laki muda yang suka dengan kecepatan tinggi tapi Honda Verza,,, Mmmm····· saya tidak suka dengan penyebutan motor bapak-bapak tapi saya lebih suka kalau Honda Verza memang di tujukan kepada Pria. Anda harus bisa membedakan antara penyebutan Lelaki dengan Pria. Sayangnya di dunia maya (khususnya dalam pembahasan sepeda motor) lebih banyak lelakinya dibandingkan prianya.

Biar anda tidak bingung biar saya yang menjelaskan perbedaan antara laki-laki dan pria dalam artikel saya kali ini :

1. Seorang  LAKI-LAKI sangat tepat untuk dia yang  telah beranjak dewasa & memulai hidupnya dengan mandiri. Walau masih terikat dengan orang tuanya karena belum matang dengan pekerjaan dan pendidikannya, dalam hal cinta, Mereka mungkin belum bisa membagi waktu antara cinta dan pekerjaan, terlebih dengan keluarga mereka sendiri namun mereka tetap membutuhkan motivator dan dukungan.

2. Seorang PRIA adalah sosok Kaum Adam yang telah mencapai titik teratas. Mereka bisa di bilang orang yang telah sukses dalam karirnya, mereka juga tidak lupa dengan orang tua dan keluarganya yang telah menemani mereka. Kedewasaan dan Perfeksionis sudah pasti melekat dalam Pria. Dalam hal cinta, Pria adalah sosok yg di cari-cari semua Wanita, karena semua Wanita yakin Pria adalah sosok terbaik untuk jadi pendamping sekarang dan untuk selamanya. Bertanggung jawab, dan Loyalitas harus dimiliki oleh Seorang PRIA.


Dari Iklan Honda Verza yang sudah sering kita lihat di televisi tersebut sudah jelas iklan itu memang ditujukan kepada Pria dibandingkan kepada para Lelaki. Jadi bila nanti Honda Verza lebih laku dibandingkan CB150R itu bukan hanya persoalan harga tapi juga persoalan rasa.  Honda Verza memang Favoritnya para Pria.

46 komentar:

  1. Balasan
    1. Saya pertamax plus saza deh.
      Tapi memang lebih kerenan Verza sih menurut saya, selain itu verza belum ada keluhan kan?

      http://vidiwicaksono.wordpress.com/2013/03/30/sangarnya-kawasaki-z250/

      Hapus
    2. Untuk saat ini Honda Verza baik-baik saja keadaannya.

      Hapus
    3. Verza liat aslinya lumayan jg mas...

      Hapus
    4. Verza tetap pede saja walaupun berdampingan dengan CB150R.

      Hapus
    5. Tapi desain Honda Verza terlalu kopong. Tapi kembali ke individu semua

      Hapus
  2. kalau dulu:
    "megapro, motornya lelaki"

    sekarang"
    "verza, motornya pria"

    BalasHapus
  3. intinya:
    pria itu lebih kalem & dewasa (verza)
    lelaki itu lebih kenceng & agresif (CBSF)
    xixixi

    BalasHapus
  4. Yang ane tau ya Cuma ada Laki-laki atau perempuan, Pria atau Wanita..... Laki-laki dan Pria apa bedanya...???? yang jelas Waria g ada lho ya...........??? kwkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pria dan Laki-laki kalau berdasarkan jenis kelamin ya sama saja, tapi berbeda kalau kita bicara dalam artian makna

      Hapus
  5. dengan kata lain,faktor usia juga menentukan pilhan antara verza dan cb 150 r..
    anak muda ogah naik verza,kecuali terpaksa bawa milik bapaknya.. qiqiqi..
    bapak-bapak mungkin enggan naik cb 150 dg alasan riding position yg bikin pinggang sakit atau desain yg terlalu muda untuk bapak-bapak.. opini pribadi,lho..

    Yamaha X-ride,katanya motor off road,koq velgnya velg palang..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alasan dapat di terima.
      Kalau masalah desain, Verza enggak kalah menawan di bandingkan CB150R, saya lihat ketika dua motor itu digandengkan malah lebih kekaran dan rapi desain verza loh.

      Hapus
    2. Ngak setuju gan wkwkwk, ane umur 18 tahun masih sekolah sambil freelancer di salah satu perusahaan IT, gaji ane sebagian ane pake buat nyicil verza :D..
      kenapa verza ?, megapro fi sumbu rodanya kejauhan ngak enak dipake di jakarta tangerang yg mayoritas macet, kalo ikutan om" touring sih okelah.. CB150r, enak sih trellis stabil banget buat cornering, tapi riding position bikin cape apa lagi pas macet, udah DOHC lebih boros bensin, speed ?, buat apa kenceng" toh di depan udah kena macet lagi kesusul juga sama motor yang lain wkwkwk.. Verza jarak sumbu roda pas jadi lincah pas macet, irit bensin, riding position asik banget jalan deket mantep jalan jauh ngak cape, torsi badaknya cocok buat stop & go buat touring juga oke..

      Hapus
  6. verza lebih enak dilihat drpd cb150r....
    Liat cb150r cmbbrp saat aja uda bosen rasanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bosan lihat rupa motor enggak masalah
      asal jangan bosan lihat rupa pasangan sendiri aza ya
      kalau bosan bisa berabe loooh!!!

      Hapus
    2. Bosan lihat rupa motor enggak masalah
      asal jangan bosan lihat rupa pasangan sendiri aza ya
      kalau bosan bisa berabe loooh!!!

      Hapus
  7. Bonusnya romantis banget..seperti iklan Verza..kalau AHM liat foto ini, dijamin pak Guru ditelepon buat iklan Verza Part II..wkwkwkwkk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa···· Sobat bisa saja.
      Belasan tahun kami berumah tangga
      udah punya anak dua, tapi kalau lagi berjalan berdua
      banyak yang mengira lagi pacaran.

      Hapus
  8. verza lebih efisien dlm urusan bahan bakar d bnding cb150r,but i like NVL

    BalasHapus
    Balasan
    1. memilih motor yang disenangi adalah hak konsumen motor Indonesia, Kewajiban Produsen motor adalah memberikan motor dengan kualitas terbaik kepada mereka.
      Terima kasih sudah mampir sobat.

      Hapus
  9. sedikit pemikiran sederhana dari saya pak:
    bukan "keromantisan" yg jadi alasan tuk memilih Versa, tapi lebih tertarik karena "Harga"
    untuk perbandingan spek yg "nyaris sama" maksudnya sama2 kluran terbaru, namun harga beda jauh, ma'af saya bilang nyaris sama, karena ditempat saya kebanyakan(bahkan teman saya) yg membeli CB pun tak tahu apa itu DOHC apa itu SOHC, karena dia emang pecinta Honda (maaf, saya sdg tidak bermaksud menyudutkan pecinta merk) maka ingin motor model sport seperti Vixion dari honda, si CB lah pilihannya, yg dia tahu CB lebih mahal karena modelnya lebih bagus dari Verza,
    melihat "Fungsi" yg nyaris td berbeda bahwa motor (ditempat kami yg ndeso) itu ibarat penggantinya sepeda, ada paradigma ngapain beli mahal, wong beda model tok, ntar juga buat kebo2an (diibaratkan kaya kerbau/pengangkut segala rupa), mongtor apik opo elek jan mengko yo bodhol (motor bagus ato jelek nanti juga rusak) maklum kondisi jalan dan peng"keboan" si motor yho mas.... :)
    namun mungkin bagi saya dan teman2 lain yg sedikit membaca dunia "maya" ini lebih agak kecewa karena ternyata model kurang begitu memenuhi angan2 kami dibanding kemunculan nyata si NVL (skali lagi ma'af, ini hanya selera pribadi), toh ngopo beli CB lha wong mirip Vixion lawas, mending yg model barunya yaitu si NVL ato Verza yg jauh lebih murah, lha wong sama2 injeksi ini, (saya anggap kualitas baik Yamaha ato Honda itu sama bagus),
    kalo disingkat bisa begini
    sama2 150 cc baik si NVL, CB, NMP,Verza,Vixion, tpi sing paling murah... Hayoo
    maaf skali lagi ini cuma pemikiran sederhana dari saya, tentu berbeda dg pemikiran kawan2 lain disini yg pastinya jauh lebih cerdas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih sudah mampir, terima kasih sudah menuangkan segala pemikirannya pada artikel ini.
      Yang sobat adam katakan tentang masalah harga tepat adanya, cuma saya menyorot Honda Verza ini dari posisi yang berbeda. Mengapa masalah keromantisan ini saya kedepankan, Mmmm····· Karena saya rasa hal ini tidak terpikirkan oleh blogger lain. Dalam artian hal ini jadi pembeda. Harap maklum saja sobat adam, saya menulis artikel hanya sekedar menyalurkan bakat yang terpendam, kemudian tempat segala mengungkapkan isi hati, kalaupun ada berapa artikel saya kelihatan serius itu hanya kebetulan saja koq,

      Mau DOHC ataupun DOHC saya tidak pernah peduli masalah itu padahal saya ini lahir di kota besar di kota kebetulan saja sekarang tugas di pedalaman hehehehe,,,, bagi saya motor terbaik adalah motor yang bisa membuat nyaman pemiliknya.

      Kalau masalah kekecewaan sobat terhadap CB150R itu juga enggak masalah dan saya rasa hal itu bisa di jadikan tantangan buat AHM untuk kedepannya meningkatkan kualitas termasuk rupa CB150R menjadi lebih baik lagi.

      Hapus
    2. iya ding, untuk produk lainnya mungkin lebih mengedepankan Kecepatan, Torsi, Energik, Gaya, Flexibilitas....de el el,, namun kalo menyorot dari segi "romantis" di iklan emang kayaknya belum ada saingan sih..
      Romantis dan nyaman di kantong dan pinggang... wajajaja...

      Hapus
    3. Betul tul tul tul tul tul tul
      [Grin][Grin][Grin]

      Hapus
  10. hihihi... nonton iklannya yang romantis, buat saya yang jomblo ini malah nggak nyesel udah beli Verza, siapa tau ini motor bisa bawa jodoh.. hahahaha..
    tapi ini motor nggak malu-maluin kok, desain oke, cuma knalpotnya yang hitam doff aja yang saya kurang sreg di hati..
    murah tapi nggak murahan... beli verza, sisanya bisa buat nyicil rumah... :p

    https://omendut.wordpress.com/2013/03/27/honda-verza-150-mantap/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya doakan semoga sobat menemukan jantung hatinya, Jangan lupa kirim undangan kalau mau resepsi ya

      Hapus
  11. kalo seandainya verza itu motor yg udah dari lama muncul,, mungkin model iklannya seperti gambar foto yg kedua ya,, :D


    http://mottobiker.wordpress.com/2013/03/29/minta-buka-jalan-harus-nge-blar-blar-knalpot-gitu/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaa itu bakalan terjadi kalau sobat jadi Bos AHM

      Hapus
  12. Balasan
    1. Silahkan silahkan,
      cuma jangan lupa
      cek dulu sebelum membeli

      Hapus
  13. Balasan
    1. Terima kasih pula buat mbak ratna yang telah sudi mampir di blog saya ini.

      Hapus
  14. alasan saya pake ninja 150 rr 2 stroke karena lebih laki daripada chibi2. selera kan boleh beda, bener ga mas yudha?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selera boleh beda koq, Konsumen motor Indonesia bebas memilih motor apa yang akan di milikinya. Btw yang sekarang kita perjuangkan adalah konsumen motor Indonesia harus mendapatkan motor yang berkualitas walaupun motor itu di jual oleh produsen motor dengan harga murah.

      Hapus
  15. segmentasinya berbeda ya mas bro?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih atas kunjungannya Pak Taufik

      Hapus
  16. smlmat mlm mas yudha depp sya laki2/pria sama sja ya;D..Hhehe saya brusia 21thn sya mhon masukanya mas yudha sya lg galau mau pilih Verza or Cb150r ya yg bgus or unggul d sgala aspeknya?? mhonya bantuanya trmkash:D

    BalasHapus
  17. kang bagaimana pendapat anda seandainya Versa di pakein baju TIGER Revo kayak si T-RECK http://yoyokefendi5.blogspot.com

    BalasHapus
  18. kemrin q dijlan ketmu pria naik verza wehhh dari belakang sangar bosss trus q liht dri samping jg mboisss bossss ehhhh jdi naksir deh ma verza bukan yg naik gkgkkgkgkgk

    BalasHapus
  19. Verza gak pantes balapan sm cb150r, pantes ny verza itu sm jupiter Z, karena tmn saya prnh balapan sm verza pke jupiter Z alhasil jupiter Z yg mnang jd verza gk ada tenaga ny alias lemot kaya kakek2!! Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak usah lawan jupiter Z,,,,lawan bebek murmer Vega aja verza ane sering keteteran...
      tapi yaa itu tadi,,,,
      verza lebih cocok buat pribadi yang sudah "matang",,,karena memang saya pribadi sangat jarang liat user verza yang masih alay-alay,,,,
      karakter usernya jauh beda sama user motor2 pabrikan si komeng....

      Hapus

Setiap komentar Anda sangat berarti sekali untuk
Blog ini agar bisa menjadi lebih baik kedepannya.
Berkomentarlah dengan baik demi
kenyamanan bersama.

Tak ada yang bisa saya berikan selain ucapan terima
kasih karena telah memberikan apresiasi terhadap
artikel-artikel Saya.

Saya tidak pernah melarang untuk menggunakan
fasilitas Anonim namun setidaknya gunakanlah
akun Anda atau minimal nama dan url.
Sehingga kita bisa berteman lebih akrab.