Laman

Pengunjung

Sabtu, 07 Juli 2012

HONDA TERALIS, YANG INI LEBIH MANTAP

Si Teralis yang ditunggu-tunggu entah kapan nongolnya
padahal dia lah yang KATANYA bakalan jadi jagoan
Honda ke depan buat ngalahin si Yamaha vixion.
Si teralis selalu jadi bahan perbincangan baik di dunia maya
maupun di dunia nyata, enggak tau kalau di dunia gaib apa
di omongin juga ya Hahahaaaa ······

Si teralis diharapkan bukan hanya ISU doang ya, kita semua
tau ditahun ini aza sudah berapa buah motor batangan
yang dikeluarkan oleh perusahaan lain. Jujur aza apalagi
motor India itu kelihatan ajiiiiib benar tampangnya.
Dengan adanya isu teralis banyak konsumen yang FANATIK
merk Honda nahan duit buat beli motor merk lain.

Apa alasan yang pasti mengapa Honda belum ngeluarin si teralis
belum ada pengumuman resmi. Saya rasa mereka masih ragu-ragu
buat ngeluarin itu motor kalau BELUM SEMPURNA banget, hehehe
mungkin TAKUT DI CELA sama konsumen Indonesia yang terkenal
emang paling banyak maunya kalau masalah motor.

Dari pada masih ragu-ragu ngeluarin si teralis atau nunggu si teralis
itu sempurna banget tampangnya mendingan ngeluarin motor
ini dulu aza deh.

Ini motornya mas bro······tak lain dan tak bukan Honda Varadero 125
merupakan adik kandung asli dari Honda Varadero 1000, sebuah
motor all round kelas berat yang boleh dibilang mendekati
sempurna ajiiiiiiiiib daaaah. Mas bro mau tau kesamaan
Honda Varadero 125 terhadap sang kakak yang berkapasitas
1000 cc itu tidak hanya sebatas pada tampangnya doang,
Varadero 125 ini hanya 15% lebih kecil dibandingkan Varadero
1000cc mesin V-twin juga bersemanyam pada Varadero 125cc
ini Kereeeeeeen eeeiiiii·····

Meski hanya 125cc motor ini mampu menghasilkan tenaga
sebesar 16hp pada 9.000 rpm, torsinya pun terbilang lumayan
hebat yaitu 10nm pada 8.000 rpm. Hal ini tidak lepas dari
jasa sistem injeksi Honda yaitu PGM-FI electronic injection.
Dengan bobot lumayan berat yaitu 152 kg Varadero mampu
berlari pada kecepatan 117km/jam dengan kecepatan
maksimum 140 km/jam. Tangki Varadero 125 menampung
sebanyak 16,8 liter bensin.

Nah ini yang buat tambah kereeeen Dashboardnya dilengkapi
on board computer. Starter elektrik plus kenalpot berkonvidurasi
2-1-2 menjadi fitur standar. Penampakannya seperti gambar
dibawah
Hehehe mas bro enggak perlu masang jam ecek-ecek disana
udah ada penanda waktunya koq.

Ya udaaah Honda kalau ragu ngeluarin si teralis keluarin ini
aza dah LEBIH MANTAP rasanya, jangan hanya manjakan
konsumen di Eropa aza, Indonesia juga maaauuu.

13 komentar:

  1. wow mantep nie mesin v-twin,, coba bikin 150cc V-ywin Doch.,,. bisa lebih mantap ,.,..,

    BalasHapus
  2. kalau pake mesin 150
    semakin ajiiiib rasanya

    BalasHapus
  3. 125 cc x 2 silinder, artinya total 300 CC, ato 125cc /2 = 62.5cc per cylinder?

    BalasHapus
  4. Sori ralat... 125 x 2 = 250cc maksud saya.

    BalasHapus
  5. hehehee benarkan·····
    Sang teralis selagi dalam tarap
    penyelesaiannya [kalau emang digarap hahaa]
    mendingan brojolin yang ini dulu daaaah.
    banyak yang minat tuuuch.
    Suaranya pasti punya sensasi tersendiri

    BalasHapus
  6. Teralis gak bakalan dibekali DOHC, 17 HP, speedo full digital, 150 km/j....
    pali2 cuman SOHC, 15 HP, 125 km/j....

    BalasHapus
  7. 125 kpj ????
    enggak kencang buat motor batangan

    BalasHapus
  8. 125 kpj ????
    enggak kencang buat motor batangan

    BalasHapus
  9. mesin sih kayaknya nggak perlu di ragukan lagi, tapi bodynya itu lho... bukan selera indonesia.. IMHO

    BalasHapus
  10. @ ridermatrix berkata...
    mantappss :)
    *****
    Super ajiiiiib

    BalasHapus
  11. @ bakulkangkungjpr1 berkata...
    mesin sih kayaknya nggak perlu di ragukan lagi, tapi bodynya itu lho...
    bukan selera indonesia.. IMHO
    ****
    Rupanya aza yang harus disesuaikan dengan
    keinginan konsumen indonesia

    BalasHapus

Setiap komentar Anda sangat berarti sekali untuk
Blog ini agar bisa menjadi lebih baik kedepannya.
Berkomentarlah dengan baik demi
kenyamanan bersama.

Tak ada yang bisa saya berikan selain ucapan terima
kasih karena telah memberikan apresiasi terhadap
artikel-artikel Saya.

Saya tidak pernah melarang untuk menggunakan
fasilitas Anonim namun setidaknya gunakanlah
akun Anda atau minimal nama dan url.
Sehingga kita bisa berteman lebih akrab.