Laman

Pengunjung

Jumat, 22 Juni 2012

SUPRA FIT ···· TERIMA KASIH BANYAK !!!



Perkenalkan ini motor pertama saya yang saya beli pada tahun 2007 dengan cara kredit dengan angsuran sebulan Rp. 450.000,- selama 36 bulan. Maklum waktu itu penghasilan saya masih pas-passan, masih menjadi Guru Honor Daerah di sebuah SMK Negeri. Walaupun dengan cara kredit tapi saya SANGAT BANGGA memilikinya karena merupakan hasil keringat sendiri yang saya sisihkan tiap bulan dari penghasilan bersih saya.

Dari Artikel sebelumnya telah saya ceritakan bahwa motor Supra Fit saya pilih berdasarkan KEMAMPUAN. Saya memutuskan untuk memilih motor supra fit karena dia varian Honda dan kreditannya paling murah diantara yang lain. Honda gitu lhoooo ········· Tak ada satupun orang Indonesia yang tak kenal dengan merk motor berlambang Sayap Tunggal . Supra fit yang saya beri nama SUPRI, Telah begitu sangat berjasa menemanin perjalanan Karier saya. Menempuh perjalanan dari Rumah ke Tempat Kerja sejauh 40 km. Kebetulan tempat tugas saya di Luar Kota Sintang tepatnya SMK N 1 Sepauk.

SUPRI tidak pernah cerewet walau pun Sensasi Ngebutnya enggak ada sama sekali, untuk mendapatkan 100 kpj saja harus keringatan dulu. Tapi hal tersebut akan tertutupi akan kehandalan kemampuan mesin yang awet serta keiritan dalam meminum bensin. Jadi buat Mas Bro yang masih memikirkan hemat BBM pilih aja supra fit, HAHAHAHAA. Saya jamin Mas Bro tak akan kecewa sudah 5 tahun kini, Tak sekalipun Si SUPRI meminta untuk turun mesin. 10 Jempol untuk si Honda yang satu ini (mohon maaf kalau ada yang tak berkenan).

Kini Si SUPRI jarang saya gunakan, bukan berarti saya telah melupakannya. Saya kini bertugas di Luar Kabupaten, tepatnya di Kecamatan Nanga Mahap Kabupaten Sekadau yang berjarak sekitar 160 km dari Kabupaten Sintang. Jadi ketika pulkam saja saya mengendarai SUPRI buat muter-muter Kota Sintang sesekali.

Walaupun sekarang SUPRI sudah jarang terpakai tetapi keadaannya tetap dalam kondisi yang fit masih kinclong. Selama pemakaian yang di ganti hanya ban, rantai, kampas rem, dan aki doang. Bagian dalam mesin enggak pernah sama sekali disentuh. Seminggu lalu SUPRI ada yang naksir, harga tawaran hanya 6 Juta doang. Tapi sampai saat ini belum ada niat buat ngelepas motor pertama itu, mengingat juga untuk mendapatkannya memerlukan perjuangan yang sangat keras. (nyicil selama 36 bulan, hahaha)



Sesuatu yang sulit didapat ketika telah dimiliki sulit pula untuk melepaskannya, begitu pula Si SUPRI bagaikan CINTA PERTAMA, tak mudah untuk kita lupakan. Kini Si SUPRI sudah punya adik baru yaitu SPINAH (Spin) dan NARJO (Ninja) keduanya hadir dalam keadaan baru pada tahun 2011 lalu, Alhamdulillah keduanya saya beli di Dialer dengan KONTAN.

Striping si SUPRI sudah tidak original lagi, begitu pula dengan Spion dan Knalpot. Bicara tentang Knalpot Si SUPRI terlihat tambah gagah dengan Knalpot NOBI yang ujung Knalpot mirip SENAPAN MESIN. Brummm···· bruuuum···· bruuum····, Terima Kasih Banyak buat SUPRI, yang telah menemani di awal-awal perjuanganku. Jasa mu padaku tak akan TERLUPAKAN.

Sebagai penutup artikel saya sajikan sebuah iklan lama sebagai ajang kita bernostalgia dengan Si SUPRI.

11 komentar:

  1. terima kasih bro
    telah berkenan tuk berkunjung

    BalasHapus
  2. qta sama2 punya supra fit tp aq 2006 namax SF (SATRIA FU), aq jg bli dgn uang krngat qu sndri, kni dah mw 6 thn gk ad masalah.. Gw bgt crtanya itu bro sama persis, krg aq mw ksh dy saudara yaitu cs 1.

    BalasHapus
  3. @ abongbonjeruk
    Terima kasih Bro telah berkenan berkunjung.
    wah jadi enggak kesepian lagi dong Supra fitnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. @yudha deep iya brow biar dy gk terlalu cpek hehe.. Supra fit motor pertama yg aq punya wlpun ad tmen yg ngldek2 blng mtor ojek tp gk aplah yg pentng qta bli pke uang sndri jd egp kata org..
      Salam persahabatan mas brow sbgai pemakai supra fit.

      Hapus
  4. @abongbonjeruk :
    Salam diterima. jangan lupa
    mampir juga bro diartikel ku
    yang lain

    BalasHapus
  5. wah saya belajar motor juga pake Supri
    cuma tipe yang lama
    (yang modelnya persis SUpra x 100)
    tahun 2004 punya mama saya
    wah enaknya udah kerja
    :D

    BalasHapus
  6. Saya jg punya mas.. shogun kebo 96 tapi yg ini sdh turun mesin dan sdh dua kali pake piston nol.
    sdh di tawar orang ngak saya jual krn ini mtor pertama yg saya cicil dgn susah payah.
    kendaraan harian saya 3.5th ini pakai pulsar 180 ug3. si kebo sekarang di pakai istri utk antar anak sekolah hanya sdh saya perbaiki sedikit sana sini. pokoke kelistrikan nya sdh oke semua sedangkan 3hari ylu baru ganti setang piston.. apapun yg terjadi si kebo tetap di hati.

    BalasHapus
  7. @ redbike92 berkata...
    wah saya belajar motor juga pake Supri
    cuma tipe yang lama
    (yang modelnya persis SUpra x 100)
    tahun 2004 punya mama saya
    wah enaknya udah kerja

    ******
    kalau kamu udah kerja, pasti enak juga

    BalasHapus
  8. @ H3nry berkata...
    Saya jg punya mas.. shogun kebo 96 tapi yg ini sdh turun mesin
    dan sdh dua kali pake piston nol.
    sdh di tawar orang ngak saya jual krn ini mtor pertama yg
    saya cicil dgn susah payah.

    *****
    motor pertama emang sayang di jual
    apa lagi kalau mendapatkannya dengan susah payah.
    biarkan saja motor itu menjadi milik kita
    walaupun sudah ada motor lainnya.
    motor pertama sebagai pengingat perjuangan

    BalasHapus
  9. Saya seorang bapak dg 2 anak,
    Tadinya tiap berangkat kerja pake vario 2007 boncengan sama istri. Anak saya sekolah pake Ymh ZR 2011, biasa anak muda diprotholi....
    Beberapa bulan lalu saya pindah kerja, akhirnya harus cari motor baru, setelah pilih2 akhirnya jatuh hati pada supra fit second th 2006 (sesuai bujet) ..
    Motor tsb cuma saya oprek sedikit: gir depan diganti 13 mata, stel velg depan belakang, main jet saya rojok sedikit (saya pegawai kantor tapi pernah buka bengkel kecil-kecilan). Hasilnya : si Sufit lebih mantab n nyaman buat ditunggangi plus tetap irit ( 1 liter/55 km dan itu telah berlangsung beberapa bulan. Alhamdulillah nyaman nyaman saja...

    BalasHapus

Setiap komentar Anda sangat berarti sekali untuk
Blog ini agar bisa menjadi lebih baik kedepannya.
Berkomentarlah dengan baik demi
kenyamanan bersama.

Tak ada yang bisa saya berikan selain ucapan terima
kasih karena telah memberikan apresiasi terhadap
artikel-artikel Saya.

Saya tidak pernah melarang untuk menggunakan
fasilitas Anonim namun setidaknya gunakanlah
akun Anda atau minimal nama dan url.
Sehingga kita bisa berteman lebih akrab.