Laman

Pengunjung

Sabtu, 31 Agustus 2013

ASIK KBP200NS KENA RECALL

Tampilan Kawasaki Bajaj Pulsar 200NS memang memukau, larinya pun tidaklah memalukan cuma sayang seribu sayang motor tersebut terlalu tinggi untuk para biker Indonesia yang kebanyakan bertubuh mungil. Buat yang memiliki tinggi badan 165 cm ataupun di bawah 170 cm bakalan selalu berposisi seperti penari balet bila naik motor tersebut dalam posisi motor lagi berhenti.

Kawasaki Motor Indonesia ternyata tidak tinggal diam, sebelum terjadi apa-apa kepada biker yang bertubuh pendek akibat kaki tak kesampaian menginjak aspal akhirnya KMI meminta Bajaj untuk merecall motor itu diam-diam. Apa yang di recall ??? ternyata yang di recall hanya tinggi motor itu saja. Bagi Anda yang mendapatkan motor tersebut pada generasi pertama KBP200NS, tinggi motor tersebut tetaplah standar India, tapi untuk generasi selanjutnya KBP200NS tingginya sudah standar Indonesia, paling tidak Biker dengan tinggi badan 165 cm akan menapak dengan sempurna di atas motor tersebut tanpa perlu jinjit balet. 

Semoga Biker yang bertubuh rendah yang memimpikan KBP200NS sebagai tunggangannya bisa berbahagia dengan recall tersebut ya,,,, 

27 komentar:

  1. kedua
    http://sarikurnia980.wordpress.com/2013/08/31/konsumsi-kawasaki-athlete/

    BalasHapus
  2. wah diapain ya ma KMI kira2...

    www.kobayogastea.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diceperin biar banyak biker Indonesia merasa nyaman untuk naik KBP200NS

      Hapus
  3. sayang sampai sejauh ini masih belum ready stok...



    Nitip racun buat Pulsar:
    http://sarungjokcooltech.wordpress.com/2013/05/15/sarung-jok-anti-panas-cooltech-pulsar-double-seat-edition/

    BalasHapus
    Balasan
    1. dari pada banyak yang jinjit balet atau gubrak jatuh dari motor karena kaki tak menapak sempurna lebih baik bersabar saja dulu.

      Hapus
  4. shock nya diceperin..
    pengaruh sama handling gak tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengaruh kalau di ceperin sendiri.
      Kalau langsung dari perusahaan hal itu pasti sudah diperhitungkan.

      Hapus
  5. wah,sekarang yg tingginya 160an bisa nyemplak ni motor

    BalasHapus
  6. Mas Yuda,

    Mau nanya bro.... ini P200NS yang direcall...itu generasi kedua ya maksudnya itu apa ya? ane kan indent PRJ, itu generasi 1 apa ke 2?

    apakah gara2 recall ini makanya distribusi P200NS yang PRJ (indent ane)jadi telat. mohon pencerahan mas bro,,, makasih....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Generasi 1 maksudnya adalah motor KBP200NS yang sudah ada di Indonesia, kelihatannya masih standar asli India. Gen 2 adalah motor yang saat ini lagi diproduksi dan dikhususkan untuk biker Indonesia dimana ketinggian motor di turunkan.

      Hapus
    2. kalo yang indent prj itu generasi keberapa mas yudha....maap bnyk nanya,.... ^_^... sukses y ngeblognya....

      Hapus
  7. Menarik nih langkah Bajaj, CBR 150R juga agar jinjit untuk pengguna tinggi 165cm.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan langkah bajaj, tapi permintaan KMI langsung pada Bajaj

      Hapus
  8. Kayanya motor lokal yang didesain model Eropa juga musti di recall kaya Pulsar ini deh heuheu... Saya juga pengguna motor lokal yang cukup kerepotan sama seat heightnya :-D

    Mampir juga, Om Yudha
    http://rideralit.wordpress.com/2013/09/03/jalan-jalan-ke-masjid-attaawun/

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin harus beralih ke mobil biar enggak bingung dengan tinggi sepeda motor, hehehehe

      Hapus
  9. Pak Guru pasti udah kehilangan selera nih sama motor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selera saya beralih ke motor mikik pak Leo terbaru tuuuh, keren pak mogenya!!!

      Hapus
  10. Sumber beritanya ada ga ?, Pa guru,
    Di India bisa ngikutin kemauan konsumen.. dimari bajaj juga mesti gt.. desain disesuaikan.. Kalo emang niat jualan..

    BalasHapus
  11. Untuk KBP200NS itu tanggung jawab KMI seluruhnya

    BalasHapus

Setiap komentar Anda sangat berarti sekali untuk
Blog ini agar bisa menjadi lebih baik kedepannya.
Berkomentarlah dengan baik demi
kenyamanan bersama.

Tak ada yang bisa saya berikan selain ucapan terima
kasih karena telah memberikan apresiasi terhadap
artikel-artikel Saya.

Saya tidak pernah melarang untuk menggunakan
fasilitas Anonim namun setidaknya gunakanlah
akun Anda atau minimal nama dan url.
Sehingga kita bisa berteman lebih akrab.